Responsive Banner design

BENGAWAN SOLO


Solo, Pebruari 2008


PERSIAPAN BERANGKAT

Malam itu kami meninggalkan kursus Pantau jam 21.30 malam. Seperti biasa kami bertiga sekantor mengambil rute dari kantor Pantau di Kebayoran Lama melewati perumahan Permata, ruas hotel Mulia, Senayan dan menurunkan dua rekan di Plaza Semanggi. Lalu lintas malam di Jakarta tetaplah sibuk dan sempat beberapa kali berhenti dalam antrian. Selepas Plaza Semanggi saya masuk jalan tol dan barulah kendaraan bisa dipacu dengan kecepatan 60, kemudian 80 dan stabil di 100 kilometer per jam. Tidak berani lebih dari itu karena kendaraan saya sudah tergolong tua dan malam hari takut mengantuk dan terjadi sesuatu. Sampai di tol Pancoran antrian kendaraan sempat melambat sebentar dan baru lancar di ruas Cawang.

“Listrik di rumah mati satu sekringnya,” istri saya telepon saat saya di Pancoran. Saya ingat kemarin jam 20.00 WIB listrik di rumah sempat turun. Barangkali ada kabel short atau memang sekringnya sudah waktunya diganti.

“Saya sudah mencoba telepon satpam perumahan dan tukang listrik, namun semua tidak ada,” lanjut suara istri di telepon.

”Coba aku hubungi temen kantor yang paham listrik,” seraya matikan telpon dan coba menekan nomor rekan. Saat itu saya sudah di ruas Cawang. “Tut tut tut,” dering telepon pertanda masuk namun tidak diangkat. Saya rasa teman saya sudah tidur mengingat saat itu sudah jam 22.00 WIB. Saya beritahukan istri bahwa teman sudah tidur. Kita menyerah satu jalur mati lampu yakni di kamar utama, kamar mandi dan ruang tamu. Repotnya bayi saya sedang agak sakit batuk pilek. Beruntungnya jalur AC tidak mati jadinya bayi kami tetap bisa tidur dengan AC menyala dan diterangi lilin.

Jam 22.30 saya sampai di rumah dan benar area setengah rumah jalur listriknya mati. Saya menghela napas dan ingat besok dan tiga hari ke depan harus ke Solo karena ada kegiatan bantuan bencana banjir Bengawan Solo.

Saya coba mencari kabel roll dan menarik lampu ke kamar untuk mempersiapkan baju dan perlengkapan buat ke Solo. Tiket di saku menjelaskan Flight Garuda esok jam 06.00 pagi sehingga satu jam sebelumnya sudah harus check in. Artinya jam 05.00 harus sudah sampai bandara sementara jarak rumah ke Bandara adalah 60 kilometeran. Memang bisa lewat toll namun tetaplah beresiko padat lalu lintas.

Dengan kelelahan setelah kerja seharian ditambah kursus narasi selama dua jam saya mempersiapkan perlengkapan untuk perjalanan tiga hari di Solo. Persiapan beres saya berangkat tidur jam 00.00 malam. Tadi habis kursus sekitar jam 21.15 saya sudah telepon taxi langganan untuk stand by di rumah pada jam 03.45. Hmm saya hanya punya waktu tiga jam untuk istirahat. Untunglah saya segera tertidur pulas. Perasaan baru sebentar ketika alarm handphone saya berdering keras, Waktu menunjukkan jam 03.30 dini hari ketika saya coba intip ke depan taxi pesanan saya belum datang. Saya lanjutkan mengecek ke kandang kucing anggora saya di halaman rumah untuk membersihkan tempat pub dan pipisnya serta menambah air minum serta tambahan makanan kucing - wiskas. Berikutnya saya ke kamar mandi untuk gosok gigi dan cuci muka. Saya tidak mau ambil resiko masuk angin dengan mandi jam dini hari tersebut. Ketika sedang menggosok gigi istri memberitahu bahwa taxi sudah datang.

Tepat jam 03.45 taxi-pun meluncur menuju jalan tol. Seperti yang sudah saya duga jalanan pada jam tersebut mulai dipenuhi kendaraan berat. Laju taxipun tidak maksimal dan sesekali harus zigzag karena truk bertebaran dimana-mana. Dengan perjuangan yang cukup berat akhirnya jam 05.00 taxi tiba di bandara.

“Check in tujuan Yogya mba,” kata saya di depan loket.
“Ada bagasi ngga pak,” Tanya front liner dengan ramah.
“Tidak ada, hanya tas yang saya pegang ini saja,”

Dengan senyum ramah diberikanlah print out check in setelah saya membayar fee Bandara sebesar 30 ribu rupiah. Ketika boarding baru saya ingat untuk minta kursi dekat jendela. Saya lihat nomor bangku saya 14C berarti dekat koridor tengah pesawat. Padahal kebiasaan saya selalu memilih bangku dekat jendela agar bisa mengambil foto pemandangan yang menarik. Koleksi foto saya yang mengambil posisi dari pesawat sudah banyak sekali. Ada gunung, awan, sungai, pantai, perahu, danau, hutan, perkotaan sampai foto pramugarinya. Foto pilotnya malah saya belum punya.

Timbul keisengan saya dengan pura-pura bodoh dan langsung duduk dekat jendela. Menunggu harap-harap cemas agar pemilik bangkunya ibu-ibu tua yang biasanya malah lebih suka di tengah ketimbang jendela. Saya pernah sekali beruntung tukeran dengan seorang ibu yang memilih duduk di tengah. Tidak lama ada laki-laki muda yang mengadu ke pramugara seraya dengan ramah bertanya, “Berapa nomor bangku anda pak,”. Rupanya laki muda itu tidak pengin rebut dan memilih pramugara yang menegur saya..

Memasang wajah tak berdosa saya jawab,” Hmm 14C pak,”
“Wah Bapak salah, mestinya ditengah, bangku itu milik Bapak ini,”
Kesal di hati saya pura-pura cuek dan bilang ooh sambil bergeser ke bangku tengah tanpa melihat laki-laki itu. Kekesalan makin bertambah ketika baru duduk laki-laki tadi mulai mendengkur, yach hanya tidur saja memilih bangku dekat jendela sementara saya yang melotot dan siap mengambil gambar menarik malah bengong di tengah.

TIBA DI SOLO

Jam 07.00 WIB pesawat mendarat mulus di Yogyakarta. Saya berdua dengan teman kantor bergegas turun dan mencari penjemput yang dikirim dari Solo. Memang kami berdua pengin ke Solo namun rupanya tiket Solo habis sehingga terpaksa lewat Yogya. Tidak masalah karena jarak Yogya ke Solo hanya sekitar dua jam perjalanan mobil.

“Pak Wardoyo ya,” kata sopir kantor.
“Hmm kok tahu,” kata saya
“Kan Bapak pakai seragam kantor,” bilang sopir sambil menunjukkan posisi parkir mobil. Oo benar juga ya, meskipun saya pakai jaket warna hitam namun seragam kantor jelas terlihat karena jaket tidak dikancing.

“Namanya siapa mas,” obrolan saya buka sembari mengamati jalanan keluar bandara. Saat itu bandara Adi Sucipto sedang direnovasi. Nampaknya ruangan tunggu sedang diperluas.

“Jarwo pak,” kata sopir sambil terus mengemudi dengan tenang. Mobil yang kami kendaraan kami adalah Toyota Kijang warna coklat. Interiornya tidak terlalu bersih karena ini mobil keluaran tahun 2001. Bahan bludru yang membungkus jok dan backlading justru mudah menampung debu. Ditambah perawatannya tidak terlalu telaten.

“Sudah lama menunggu,” ujar saya sambil melirik gaya menyetir dia.
“Belum pak, baru sekitar 10 menit, saya tadi berangkat dari Klaten sehingga tidak jauh ketimbang dari Solo,” Saya mengamati Jarwo ini masih lumayan muda berusia sekitar 25 tahun, tegap dan agak tinggi. Kulitnya hitam dan rambutnya pendek. Potongannya seperti pemain bola.

Tujuan kami jelas yakni hotel Lor In di Solo. Bukan kita akan menginap di sana karena kantor sudah membooking kami hotel Novotel yang berlokasi di tengah kota Solo. Kita memang ada rencana bertemu dengan beberapa orang di Lor In untuk membahas agenda kerja tiga hari ke depan.

Saya mencoba telepon mas Isro yang bekerja di sebuah media elektronik, dan gagal. Saya coba mengirim pesan ke handphone-nya mengabarkan sedang dalam perjalanan ke Solo dan akan tiba dalam dua jam. Tidak lama jawaban datang dan mengabarkan untuk menunggu di hotel. Jalan Yogya – Solo cukup lengang dan kami sampai di Kartosuro dalam waktu satu setengah jam, lebih cepat setengah jam dari perkiraan.

Berhubung masih ada waktu saya langsung nyeletuk,”Mas Jarwo saya dengar di Kartosuro ada timlo yang enak,”
“Ada pak, saya tahu satu tempat tapi saya tidak pasti timlonya enak atau tidak,”
“Coba bawa kami ke sana ya,” sambil berpikir waktu tidak banyak lagi ya untung-untungan saja.

Warung timlo itu sederhana dan berlokasi sekitar 500 meter dari lampu merah kartosuro.
“Kita sarapan dulu ya,” ajakku sambil turun dari mobil.
Kami bertiga bergegas mengambil bangku yang kosong dan memesan 3 porsi timlo. Sarapan pagi ini begitu nikmat setelah penerbangan satu jam dilanjutkan perjalanan dengan mobil satu setengah jam. Habis sarapan tidak lupa saya membawa tiga botol minuman buat ditaruh di mobil bila sewaktu-waktu haus.

PERSIAPAN DAN SURVEY LOKASI

Jam 10.00 WIB kami sampai di hotel Lor In. Hotel ini cukup terkenal di kota Solo dan merupakan hotel bintang empat. Lokasinya berada di jalan besar yang menuju ke bandara Adi Sumarmo. Turun dari mobil seorang pelayan hotel menyambut ramah,”Silakan Pak,”

“Saya ada janjian dengan teman untuk bertemu di sini,”
“Oo silakan tunggu di ruang tunggu,”
“Terima kasih”

Lima belas menit menunggu sambil melihat-lihat pajangan baju batik di samping jajaran kursi ketika rombongan mas Isro dan pak Suwandi datang. Mereka berjumlah enam orang. Mas Isro masih muda dan berperawakan sedang dengan wajah ramah. Saat itu mengenakan baju warna coklat, celana jean dan sepatu lapangan. Pak Suwandi terlihat lebih kebapakan dengan kemeja warna terang dan celana jean warna coklat.

“Apa kabar pak,” sapanya dengan hangat.
“Baik mas,” saya bergegas mendekat dan mengulurkan tangan berjabat tangan.
“Kita meeting di bawah pak,” ajaknya.
“Oke, sementara tim Solo sebanyak tujuh orang sedang dalam perjalanan ke sini,” kamipun menuruni tangga dan menuju ruang meeting.

Rombongan berjumlah delapan orang ini setelah berbasa basi sebentar langsung memulai meeting. Diskusi baru berjalan sepuluh menit ketika rombongan dari kantor Solo yang berjumlah tujuh orang datang. Berhubung ruang meeting terbatas maka yang masuk hanya tiga orang sementara lainnya duduk di luar. Meeting berlangsung selama satu jam dan dilanjutkan melakukan survey ke lokasi bencana banjir Bengawan Solo. Kami dari tiga unit usaha mengemban misi melakukan bantuan bencana Bengawan Solo. Meskipun banjir terparah sudah terjadi seminggu lalu namun menurut informan di Solo korban banjir justru masih sangat membutuhkan bantuan logistik termasuk obat-obatan.

Dengan empat mobil kami menuju kelurahan Sangkrah yang berada di kecamatan Pasar Kliwon. Sangkrah termasuk daerah bantaran Bengawan Solo yang mengalami luapan banjir parah. Kami menuju kelurahan Sangkrah dan disambut sekretaris kelurahan. Secara singkat dijelaskan dari maksud tujuan rombongan bahwa besok ingin memberikan bantuan kepada korban bencana di wilayah kelurahan sangkrah ini. Wilayah ini sempat dikunjungi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono minggu sebelumnya. Foto-foto kunjungan presiden dan rombongan dipajang dipapan depan kantor kelurahan. Ibu sekretaris dengan ramah menjawab dan menghargai niat dari tim kami. Beliau juga mempersilakan ketika kami berniat membagikan bantuan tidak melalui kelurahan namun akan secara langsung diserahkan kepada masyarakat korban bencana.

Berikutnya kami menemui sekelompok pengungsi di tanggul Bengawan Solo yang sedang memasak. Mereka memasak dengan kompor minyak di bawah tenda yang didirikan di atas tanggul Ada tiga ibu-ibu, dua anak gadis dan tiga anak laki-laki duduk berkeliling di bawah tenda. Seorang ibu sibuk memasak seadanya sementara lainnya duduk-duduk. Kelima anak mereka ada yang berdiri dan duduk disekitar tempat memasak.

“Selamat siang ibu-ibu,” sapa kami.
“Siang pak,” tatap mereka heran dengan rombongan kami.
“Sedang masak apa ya bu, baunya sedap nih bikin perut jadi lapar,” jujur kami yang terheran-heran bau masakan memang sedap meski di tempat memasak hanya mengoseng sayur.
“Pak RT ada bu,” lanjut kami sambil melihat-lihat bekas terjangan banjir dan jemuran buku-buku sekolah berlumpur yang dijejer di samping tempat memasak mereka.
“Pak RT ada pak, sebentar kami ke sana,” inisiatif salah seorang ibu sambil bergegas berjalan menuju rumah pak RT.

Tidak lama pak RT datang dan menyalami kami. Spontan kami menjelaskan maksud tujuan kami bahwa besok kami berniat memberikan bantuan berupa beras, air mineral, mie, susu, selimut dan obat-obatan. Kabar ini langsung disambut haru pak RT dan juga seruan lega ibu-ibu di sekitar tenda itu.

Kamipun melakukan ramah tamah dan ngobrol bebas dengan warga setempat. Dijelaskan bahwa banjir atau tepatnya luapan sungai terpanjang di pulau Jawa tersebut datang dan menenggelamkan rumah dengan ketinggian sampai ke atap. Bekas genangan air masih terlihat jelas membentuk garis di dinding rumah. Sebagian rumah yang berdinding kayu tidak ada bekas ketinggian air namun daun atau ranting yang tersangkut cukup menjelaskan ketinggian air yang pernah datang.

Usai melakukan survey dan koordinasi dengan warga dan pak Lurah rombongan melanjutkan mengunjungi Camat Pasar Kliwon Solo. Bangunan kecamatan itu berdiri cukup megah dan masih terlihat renovasi yang nampaknya belum lama dilakukan. Pak Dicky adalah panggilan akrab dari pak Camat. Kami diterima pak Dicky di ruang tamu lantai dua kecamatan.

“Selamat siang pak,” sapa pak Suwandi, ketua rombongan kami.
“Selamat siang, wah ada apa ini ramai-ramai ke kecamatan,” sapa pak Camat sambil mempersilakan kami duduk.

Secara singkat dijelaskan bahwa rombongan membawa misi pemberian bantuan bencana banjir yang akan diserahkan besok pagi.

“Tentu saja saya akan datang, Insya Alloh,”janji pak Camat ketika dimintai kesediaan hadir.
“Saya juga akan coba ajak pak Walikota sekiranya beliau tidak ada acara lain,’ lanjutnya.

Selanjutnya kami pamit dan meneruskan tujuan korban bencana berikutnya. Kali ini rombongan mengarah wilayah di kabupaten Sukoharjo yakni kecamatan Grogol. Daerah ini juga tergolong korban banjir parah. Kebetulan masyarakat sekitar adalah pengrajin kain cetakan. Meja besar dan panjang bekas menjemur kain yang akan dicetak sampai terbawa arus puluhan meter dari tempatnya semula. Meja ini sangat besar dan panjang dan tidak kuat diangkat sepuluh atau lima belas orang saja. Terbayang betapa dasyatnya terjangan banjir yang terakhir datang konon tahun 1966 tersebut.

“Pak maksud kedatangan kami adalah untuk memberikan bantuan kepada korban bencana banjir bengawan Solo,” papar pak Suwandi ketika pak RT setempat datang.
“Rencananya besok pagi kami akan datang dan membawa bantuan, mohon Bapak dan warga bisa menyiapkan sekedar tenda untuk serah terima bantuan,”.
“Dan kami akan menyerahkan langsung kepada masyarakat korban bencana maka kami mohon Bapak mendata warga yang terkena musibah tersebut,”
Pak RT yang sejak tadi diam namun wajahnya menyiratkan kegembiraan mendengar adanya bantuan.
“Baik pak, terima kasih atas bantuannya kepada warga kami, tentu saja saya akan mendata dan membagikan kupon bantuan, jadi yang berhak adalah pemegang kupon tersebut,” jelas pak RT.
“Habis ini rombongan akan menuju kecamatan dan sowan pak Camat perihal program bantuan ini,” tutup pak Suwandi seraya mohon diri.

Rombongan menuju kantor kecamatan Grogol, kabupaten Sukoharjo. Iringan mobil sempat berpapasan dengan mobil tangki yang sedang membagikan air bersih. Antrian panjang warga setempat yang menunggu pembagian air bersih membuat kendaraan kami berhenti dan berjalan pelan karena sisa jalan sempit.

Jam 14.00 WIB rombongan tiba di kantor kecamatan Grogol. Setelah parkir di halaman kantor kecamatan kami masuk ke aula. Lagi-lagi kantor ini sedang dilakukan renovasi dan bahkan masih banyak tukang yang sedang mengerjakan pembenahan. Kami diterima oleh staf kecamatan, seorang ibu yang gemuk dan ramah.

“Silahkan duduk pak, ada perlu apa ya,” sapanya.
“Oh pak Camat sedang pergi, namun akan coba saya telepon,” begitu jawabnya ketika kami kemukakan ingin bertemu pak Camat.
Sambil menunggu kedatangan pak Camat kami ngobrol dengan ibu staf kecamatan tersebut. Petugas kecamatan dengan ramah menyuguhkan kami teh manis. Wah siang yang panas menyengat memang cocok disuguhi minuman yang manis.

Tidak lama pak Camatpun datang. Rombongan yang dipimpin Suwandi dan Isro segera menjelaskan maksud kedatangan. Mengemban penugasan dari perusahaan dijelaskan kepada pak Camat tentang rencana memberikan bantuan kepada korban bencana banjir Bengawan Solo. Pak Camat begitu gembira dan menghargai niat kami. Tidak lama kamipun pamit ingin melanjutkan survei lokasi.

“Kalau tidak keberatan mari kita makan siang di restaurant seberang,” kata pak Camat sambil menunjuk ke restaurant seberang kantor. Wah kami saling pandang dan malah kebingungan. Kami merasa tidak enak meski ajakan pak Camat tulus.

“Terima kasih banyak pak, kami harus melanjutkan survei agar bisa selesai hari ini, karena besok kami harus mendistribusikan bantuan,” terang pak Suwandi sopan.

Akhirnya rombongan menuju ke daerah Gondangrejo, Karanganyar. Menurut informasi daerah ini juga merupakan daerah terparah banjir. Iring-iringan meninggalkan kecamatan Grogol menuju Solo melalui jalan protokol Slamet Riyadi. Melewati daerah Sumber ada anggota rombongan yang kebetulan tahu warung sate yang enak. Warung sate itu terletak di jalan raya Sumber. Namanya warung sate bu galak. Warungnya sederhana dan memiliki beberapa meja. Tapi pengunjungnya penuh sesak. Kami harus mengantri sebelum mendapat meja kosong.

Perut lapar dan aroma sate menjadi sajian siang itu. Rombongan nampak keasyikan menikmati sate Bu Galak, demikian nama pemilik warung.

Usai menyantap makan siang dan minum teh hangat rombongan melanjutkan survei. Daerah Gondangrejo terletak di sebelah utara kota Solo. Daerah tersebut memang dilewat sungai Bengawan Solo. Perjalanannya agak jauh, sekitar satu jam. Mendekati lokasi rombongan terhambat portal beton. Rupanya portal dibangun untuk melarang kendaraan besar lewat. Akhirnya dengan bantuan aba-aba angora rombongan di kanan dan kiri empat kendaraan berhasil lewat. Jarak dengan portal hanya beberapa centimeter saja.

Dengan dipandu informan yang mengenal daerah setempat rombongan langsung dibawa menyusuri perkampungan yang terkena banjir. Iringan kendaraan langsung menarik perhatian banyak warga setempat. Kali ini bahkan tanpa menanyakan maksud kedatangan kami warga secara spontan menceritakan bagaimana banjir itu datang. Bagaimana permukaan sungai yang biasanya hanya setengah menjadi semakin tinggi dan meluber ratusan meter ke bantaran dan rumah penduduk. Hanya karena sebagian besar rumah penduduk disini adalah permanen sehingga bekas genangan banjir tidak terlalu terlihat. Hanya tumpukan Lumpur setinggi puluhan centimeter di jalanan dan halaman rumah yang menjelaskan luapan sampai disitu.

Kondisi penduduk juga relatif mampu dan umumnya mereka memiliki sawah yang cukup luas. Perkampungan itu selain terletak di bantaran kali juga dikeliling hamparan sawah yang luas. Padi yang ditanam kelihatan menghijau habis disemai dan dipupuk. Setelah berbasa-basi dengan ketua RT dan warga yang mengiringi rombongan kami kembali arah kota Solo. Masih ada dua kelurahan yang harus disurvei. Saat itu jam sudah menunjukkan pukul 16.15 sore. Matahari bersinar cukup cerah dan jalan dihotmix mulus dirangkai pohon jati disepanjang kanan kiri jalan.

Dua kelurahan yang kami tuju satu didaerah Solo dan satunya di Sukoharjo. Keduanya juga termasuk daerah parah diterjang banjir. Rombongan sampai di Kelurahan berikutnya pukul 17.00 sore. Jalan masuk ke lokasi agak sempit dan berbelok-belok. Saking sempitnya jalan bahkan kendaraan sulit memutar. Warga langsung menyambut kami begitu datang. Terlihat bekas terjangan air dimana-mana. Di halaman sebuah rumah nampak televisi, kursi, meja, peralatan rumah tangga, buku-buku dijemur. Tentu saja barang-barang itu diletakkan begitu saja karena kecil kemungkinan bisa dipakai.

Ada sebuah bangunan pesantren persis di pinggir kali. Yang menarik bangunan ini menjulang tinggi berlantai empat. Terlihat mencolok diantara rumah penduduk dan pepohonan di pinggir kali. Seorang warga menuturkan bila datang banjir lagi tinggal mengungsi ke pesantren tersebut.

Kami disambut oleh pak RT dan warganya. Setelah menjelaskan maksud kedatangan dan rencana pemberian bantuan esoknya kami melanjutkan ke kelurahan terakhir. Rombongan menuju kembali ke kabupaten Sukoharjo. Kami sempat salah jalan menuju kelurahan dimaksud dan harus bertanya dua kali kepada orang di jalan.

Kelurahan kelima yang kami survei ini juga mengalami rendaman yang parah. Bekas garis air masih terlihat di sebuah rumah berbata dengan ketinggian dua puluh centimeter di atas kepala. Artinya ketinggian banjir mencapai sekitar dua meteran.

Pak RT menerima rombongan dengan ramah di rumahnya. Dijelaskan bahwa warga masih begitu membutuhkan bantuan. Tidak banyak bantuan yang sudah mereka terima.

“Dalem namung nampi setunggal bungkus mie ndek wingi,” adu seorang ibu-ibu tua dalam bahasa jawa. Maksudnya dia baru nerima satu bungkus mie kemarin. Tidak heran begitu kita menjelaskan rencana memberikan bantuan sebanyak 140 paket warga bersorak gembira. Rasa haru menghinggapi anggota rombongan melihat betapa mereka begitu membutuhkan bantuan.

Selesai sudah lima kelurahan disurvei. Hari menjelang maghrib ketika empat kendaraan kembali menuju Solo. Masih satu tujuan yang harus didatangi sebelum kita beristirahat. Rombongan menuju Polwitabes wilayah Solo. Tepat adzan Isya’ kami memarkir kendaraan di pelataran Polwitabes Solo. Kali ini rombongan dipecah dua dimana dua kendaraan melanjutkan ke Alfamart di Kartosuro untuk mengatur paket bantuan.

Seorang staf jaga menyambut kami dan menanyakan keperluannya. Suwandi menjelaskan secara singkat rencana pemberian bantuan di lima kelurahan dan minta pengawalan kepolisian. Petugas jaga, seorang sersan menjelaskan bahwa dia harus melaporkan kepada atasanya terlebih dulu. Dijelaskan bahwa mobil pengawalan besok sudah ada yang akan digunakan untuk mengawal menteri pekerjaan umum Joko Kirmanto yang kebetulan juga sedang meninjau daerah Solo dan sekitarnya. Tinggal sebuah kendaraan jenis Mitsubishi kuda yang tersedia bila kita membutuhkan pengawalan. Suwandi menjelaskan tidak masalah apapun jenis mobilnya yang penting ada pengawalan dari polisi.

Tidak lama datang seorang letnan yang tadi ditelepon staf jaga. Letnan ini masih muda, tinggi, tegap dan wajahnya ganteng. Dengan simpatik sang letnan menjelaskan rencana pengawalan besok setelah mendengar penjalasan kembali dari Suwandi.

“Baik pak, kita akan mengatur jalan dan memimpin iring-iringan sesuai lokasi kelima kelurahan,” jelas Letnan.

“Berapa jumlah kendaraan tadi? Oh ya ada tujuh truk barang dan lima kendaraan pribadi ditambah mobil pengawalan sehingga semuanya berjumlah 13 kendaraan,” tambahnya.

Disepakati besok jam 07.00 WIB kendaraan pengawalan polisi dengan dua anggota akan siap di hotel Lor In. Rombongan sementara menggunakan hotel Lor in ini untuk base camp penyaluran bantuan.

PERSIAPAN PAKET BANTUAN

Kami bertiga akhirnya kembali ke Novotel pada jam 20.30 malam. Badan terasa lelah setelah seharian berkeliling target area penyaluran bantuan bencana.

“Mas Isro, tolong telepon saya bila membutuhkan bantuan ya, kami akan ke hotel untuk mandi dan istirahat sebentar,” pesan saya kepada pemimpin rombongan sebelum meinggalkan Polwiltabes.

Jam 21.00 kami bertiga dengan kendaraan kijang keluar hotel mencari makan malam. Jarwo, sopir kami menjelaskan ada restoran masakan jawa di jalan Adi Sumarmo. Kendaraan meluncur ke sana. Benar saja jajaran masakan segala jenis dihamparan tinggal memilih dan mengambil. Restaurant ini menerapkan model prasmanan. Menu nasi, sambal, telur puyuh, petai, sambal goreng, bihun memenuhi piring saya. Kita menikmati makanan dan bebas mengambil karak. Karak adalah makanan khas solo yang berbentuk kerupuk dan terbuat dari bahan baku beras.

Kembali ke hotel dengan perut penuh dilanjutkan istirahat menunggu telepon dari Isro bila masih dibutuhkan membantu mengatur paket bantuan. Ditunggu sampai jam 22.00 malam tetap tidak ada telepon. Jumlah orang yang mengatur paket memang cukup banyak sehingga tenaga kami barangkali tidak diperlukan. Pengaturan seribu paket bantuan selesai dimuat ke dalam tujuh truk barang. Setiap truk dimuat aebanyak 140 paket. Sebuah paket berisi satu dus air mineral, satu dus mie, beras lima kilo, dan bungkusan plastik berisi biskuit, obat-obatan dan selimut. Satu paket ini rencananya akan diberikan kepada satu keluarga.

Mengisi waktu yang ada kami bertiga berinisiatif jalan ke karaoke terdekat untuk mencairkan kejenuhan. Sekalian capek dan lelah kami bernyanyi hingga tutup yakni pukul 02.00 dinihari. Kami tahu besok jam 06.00 pagi sudah harus kumpul di hotel Lor In, namun tanggung. Biarlah kurang tidurnya nanti dirapel, batin saya.

PELAKSANAAN PEMBERIAN BANTUAN

Pagi hari jam 07.00 halaman hotel Lor In nampak mengalami kesibukan. Ada tujuh truk ukuran sedang berjajar. Di halaman hotel disamping jajaran kendaraan tamu ada sebuah mobil polisi Mitsubishi kuda polwitabes Solo bercat putih biru dengan logo polisi, sebuah kijang warna coklat, dua Innova warna hitam dan hijau, dua avanza warna silver dan hijau. Jumlah anggota ada sekitar tiga puluh orang terdiri dari 15 orang mengenakan seragam baju hijau, sepuluh mengenakan kaos putih dan lima orang mengenakan baju. Suwandi dan Isro memimpin briefing.

“Kita akan melakukan iring-iringan dengan urutan paling depan mobil polisi lalu dua Innova dan satu kijang disusul tujuh truk dan paling belakang dua avanza,” arahan Suwandi.
“Kita bersama-sama aparat RT akan terlibat langsung dalam penyerahan paket bantuan kepada warga sampai selesai,” lanjut Suwandi.
“Kegiatan kita akan diliput media cetak dan elektronik namun mereka para wartawan akan langsung ke lokasi,”Suwandi menambahkan.
“Dari tujuh truk berisi paket bantuan akan kita salurkan masing-masing dua truk untuk daerah terparah di Sangkrah dan Grogol, sementara tiga lokasi lainnya masing-masing satu truk,’ Suwandi menyudahi briefing dan iring-iringan siap berangkat.

Jam 08.00 jalan Adi Sumarmo dipecahkan suara sirine polisi yang diikuti iring-iringan dua belas kendaraan di belakangnya. Rombongan melewati jalan protokol Slamet Riyadi, jalan terbesar di Solo menuju ke selatan. Lampu merah-pun diterabas dan di setiap perempatan ternyata sudah ada petugas yang membantu jalur rombongan. Polwiltabes sudah melakukan koordinasi dengan aparat terkait dan menurunkan petugas di jalan yang akan dilalui.

Untuk mempermudah teknis penyaluran enam truk dipool di depan kecamatan Grogol dan satu truk menuju kelurahan diiringi kendaraan lainnya. Sampai lokasi warga sudah berbaris dan menyiapkan tenda dan kursi. Paket bantuan sebanyak 140 buah segera diturunkan dan diatur. Suwandi, pak Lurah dan pak Camat menuju tengah-tengah kerumunan untuk melakukan sambutan-sambutan. Usai sambutan diserahkan secara simbolis satu paket bantuan kepada salah satu warga. Disusul dengan pembagian langsung kepada warga yang sudah didata oleh RT dan kelurahan tersebut.

Wartawan dari media cetak dan elektronik sibuk mengambil gambar dan mewawancarai warga. Di sela-sela kerumunan terlihat seekor anjing warna hitam yang seolah ikut mengantri. Banyak yang tertawa bergelak melihat anjing itu bukannya takut justru malah membaur dan duduk di dekat kaki kerumunan warga. Diantara hiruk pikuk warga penerima bantuan ada yang terlihat tersenyum lega, ada juga ibu tua yang menangis terharu. Dibutuhkan waktu sekitar dua jam sebelum semua paket terbagi habis kepada warga.

Jam 11.00 rombongan tiba di kelurahan kedua. Kali ini paket bantuan yang diturunkan sebanyak dua truk. Aparat RT, Lurah dan Camat sudah menyiapkan tenda dan kursi di pertigaan di tengah perkampungan mereka. Usai menjelaskan teknis pembagian paket bantuan langsung diturunkan dan ditumpuk di bawah tenda. Warga yang mengantri sambil memegang kupon menunggu dengan tertib. Akbar adalah wartawan antara yang bertugas meliput kegiatan ini. Akbar kuliah di Universitas Sebelas Maret Solo jurusan komunikasi. Saat ini Akbar sedang mengambil skripsinya. Dengan kemeja warna coklat tua dan celana jean biru Akbar sigap memanggul kamera besar. Akbar sebenarnya berasal dari Depok, Jawa Barat, namun kuliah di Solo dan menjadi wartawan Antara.

Dengan kerjasama tim yang cukup banyak dan warga yang sudah memegang kupon sesuai nomor urut pembagian bantuan bisa lebih cepat selesai. Pak Lurah dan pak Camat dengan wajah gembira sibuk memantau jalanya acara. Sebanyak 290 paket bantuan tersalurkan habis kepada warga yang sembilan hari lalu terkena luapan banjir bengawan Solo.

Jam 13.00 rombongan kembali ke base camp sementara di depan kecamatan Grogol Sukoharjo. Kali ini rombongan istirahat, sholat dan makan. Sudah disiapkan makan nasi kotak dengan menu nasi padang. Cuaca yang cukup panas dan badan lelah ditambah kurang tidur menjadi penambah nikmat menu siang itu. Nasi, rendang, telur, kerupuk, sayur dan sambal tidak butuh waktu lama untuk diludeskan. Anggota rombongan menyebar bak laron menikmati makan siangnya. Ada yang duduk di mobil, dipinggir jalan dan bahkan ada yang dipersilakan pemilik rumah samping kecamatan makan di ruang tamu.

Jam 14.00 iring-iringan menuju target lokasi ketiga yakni kelurahan Sangkrah, Pasar Kliwon Solo. Daerah ini mendapat dua truk paket bantuan. Penyerahan bantuan dilakukan di tanggul bengawan Solo. Sudah ada tenda warna biru dan jajaran kursi plastik. Pak Dicky, camat setempat hadir didampingi Lurah, RT dan kerumunan warga. Menurut Dicky pak Walikota, yang semula berniat datang, tidak bisa hadir karena ikut penyambutan rombongan menteri pekerjaan umum Joko Kirmanto.

Dua unit truk tersebut harus susah payah menanjak keatas tanggul untuk menurunkan paket bantuan. Sambutan mengalir beruntun dari Suwandi, Lurah dan Camat. Ada testimoni yang diadakan oleh media elektronik. Salah seorang warga, ibu berusia sekitar 50 tahun menelepon kerabatnya di Jakarta menjelaskan peristiwa bencana alam. Wartawan sibuk mengambil gambar dan mewawancarai warga.

Sekelompok warga yang tidak mendapat bantuan karena lokasinya di luar tanggul terlihat bergerombol dengan wajah agak iri. Apa boleh buat jumlah bantuan yang terbatas, hanya 290 paket tidak bisa menjangkau lebih banyak warga. Hanya warga yang terkena korban terparah yang diprioritaskan oleh pemerintah daerah setempat.

Jam 16.00 sore penyaluran hampir selesai. Anggota rombongan terlihat kelelahan. Ada yang sholat Ashar lalu rebahan di mobil dan minum air mineral. Warga yang sudah menerima bantuan langsung pulang ke rumahnya masing-masing. Masih ada dua kelurahan yang harus dituju. Kelurahan berikutnya masih masuk wilayah Solo. Kelurahan yang ada bangunan pesantren berlantai empat. Iring-iringan mobil polisi satu truk dan lima mobil membelah jalan Urip Sumoharjo, menyeberang jembatan bengawan Solo, memutar balik dan menuju lokasi di samping pesantren. Tenda sudah disiapkan dan kerumunan warga menunggu pembagian.

Lokasi ini mendapat satu truk bantuan atau 140 paket. Satu persatu warga dipanggil dan menerima bantuan. Iring-iringan warga penerima bantuan kembali ke rumah masing-masing.

Seorang ibu-ibu berbaju hitam sambil menggendong anak berujar,” Bantuanipun lumayan kangge ngliwet gangsal dinten,”.

Maksudnya ibu tadi menjelaskan bahwa bantuan yang berupa beras lima kilo bisa untuk dimasak selama lima hari.

Jam 17.00 sore penyaluran selesai dan tinggal satu truk yang dialokasikan untuk kelurahan Gondang rejo, kabupaten Karanganyar. Karena lokasi cukup jauh kearah utara Solo, waktu juga sudah sore, mobil polisi pamit untuk kembali ke markas. Iring-iringan hanya tinggal satu truk, dua Innova dan satu Avanza.

Kami bertiga juga memisahkan diri dan menuju ke Hotel. Besok pagi jam 08.00 adalah jadwal pesawat dari Solo ke Jakarta. Menjelang maghrib kami masuk ke hotel dan istirahat sebentar. Saya masih sempat melakukan renang di kolam renang hotel selama 40 menit. Malamnya saya mandi air panas dilanjutkan keluar mencari makan dan kembali ke hotel pada pukul 23.00 WIB.

How the Best get better

Apa kunci sebenarnya dari seorang pekerja yang terpilih? Menurut psikolog olah raga, pelatih eksekutif Graham Jones, baik bintang atlit maupun orang bisnis berbagi satu keyakinan : Ketangguhan mental. Orang yang menjadi juara tidak harus diperlakukan berbeda ketimbang yang lainnya, mereka hanya lebih mahir mengelola tekanan-pressure, secara hati-hati mengarahkan tujuan dan menempatkan dirinya satu langkah di depan dalam dunia persaingan.

Jones, orang yang mengarahkan penerima medali olimpiade dan eksekutif fortune 500, melihat banyak kesamaan antara area bisnis dan olah-raga, terkhusus perilaku mereka yang mendaki ke puncak teratas. Bintang-bintang ini telah belajar mencintai tekanan karena dapat memacunya menggapai tujuannya. Focus ke dalam dan pengarahan diri sendiri, mereka berkonsentrasi atas kelebihannya dan melupakan kekurangannya. Mereka tidak menjadi bingung dengan kemenangan dan kegagalan orang lain—atau bahkan kesedihan pribadi di luar persaingan. Seperti Darren Clarke, pemain golf yang menginspirasi tim-nya meraih kemenangan Ryder Cup sesaat setelah wafatnya istri tercinta, pekerja yang terpilih adalah master dalam bidang mental. Bangkitnya seorang superstar dari kekalahan relatif lebih mudah, menurut pengamatan Jones, karena mereka tidak terkait dengan penebusan dosa. Salah satu kunci keberhasilan mereka adalah tanpa lelah focus dalam jangka panjang dan secara hati-hati merencanakan tujuan jangka pendek yang akan membantunya mencapai langkah besar. Persaingan tidaklah menakutkan bagi pekerja yang terpilih ini, mereka justru menggunakanya sebagai tantangan—dan mereka tidak pernah berhenti berjuang. Meski telah menjadi benchmark dalam bidangnya, seorang bintang mempertahankan posisinya dengan cara menginventaris ulang dirinya. Seorang eksekutif dunia bisnis handal maupun bintang atlit juga mengakui pentingnya sebuah perayaan kemenangan. Hal ini bukanlah semata hadiah emosional yang penting, namun : Pekerja terbaik akan menganalisis faktor pondasi bagi kesuksesannya, yang membantu mereka membangun keahlian dan keyakinannya.

Bagaimana Bisa $200,000 Berbunyi $200 Juta?


Mengharap cara yang benar dari sekelompok eksekutif yang sedang mengambil jeda sebelum membuat keputusan mengenai proyek inovasi. Tanyalah mereka yang mana inovasi berikut yang lebih baik :

Inovasi A : Inovasi ini keluar dari gerbang seperti peluru, mengumpulkan penjualan tahun pertama lebih dari $200 juta. Proposal dengan nilai yang gamblang, posisioning pintar dan jaringan distribusi handal menuju keberhasilan pasar.

Inovasi B : Inovasi yang memiliki revenue tahun pertama hanya $200,000. Inovasi yang memiliki teknologi sesuai namun dengan pelanggan dan model bisnis yang sangat tidak jelas.

Jelas bukan, Inovasi A adalah proposal pemenang-nya.

Marilah coba menemukan informasi lebih jauh. Inovasi A adalah Vanila Coke. Ini adalah lini produk turunan yang secara liar mengkanibal penjualan produk lain dari Coke. Tiga tahun setelah launching, Coke harus menarik produknya dari pasar.

Inovasi B adalah Google. Pada masa awal Google hanya memiliki teknologi dan tidak ada lagi lainnya. Setelah beberapa waktu datanglah model bisnis berbasis advertising, membangun pondasi bagi salah satu cerita sukse ekonomi terbesar saat itu.

Terlalu banyak perusahaan membuat keputusan mengenai proyek mana yang perlu didanai berdasarkan satu set ukuran, dengan focus yang melimpah—khususnya dalam iklim ekonomi yang menantang saat ini---bagi istilah penjualan. Konteks atau jenis inovasi mengenai deal yang penting. Anda seharusnya mengharapkan lini produk turunan yang seiring nama brand mapan dengan distribusi yang diketahui keluar dari gerbang lebih cepat dari sebuah hal baru bagi dunia, produk yang masih dinikmati di dalam model bisnis.

Sementara penjualan tahun pertama adalah penting, adalah jauh lebih kritikal menggali potensi gagasan yang terkandung dan melihat bagaimana revenue tumbuh di tahun berikutnya. Banyak pertumbuhan pesat bisnis dimulai dari kecil dan perlu beberapa tahun memulai pertumbuhan yang berlipat.

Jika anda tidak melihat inovasi A dan B secara berbeda, anda terbatasi kehilangan sesuatu. Jika anda seperti kebanyakan perusahaan, apa yang anda meleset adalah Inovasi B merupakan taruhan terbaik penciptaan nilai jangka panjang namun terlihat terlalu kecil sebagai hal pokok sejak awalnya.

Sebelum membuat keputusan mengenai inovasi pastikan anda mengetahui jenis gagasan yang anda nilai. Kemudian pastikan anda menggunakan ukuran yang benar untuk gagasan itu. Menilai lini produk turunan berdasarkan perhitungan pasar yang rinci dan ukuran kuantitatif lainnya. Nilai-lah gagasan “baru-bagi-dunia” berdasarkan potensi, kemajuan terhadap tahapan kunci dan pembuat sukses kualitatif lainnya.

--------------Harvard Business Publishing--------------

Siapakah Pesaing Anda

Siapakah pesaing anda? Pertanyaan tersebut terlihat simple, namun perusahaan yang melihat paket persaingan terlalu sempit dapat kehilangan daya serang yang mengacau maupun potensi peluang pertumbuhan tinggi.

Ambil, sebuah contoh, pada artikel jurnal wall street belum lama ini menjelaskan Apple secara mengejutkan measuk ke dalam pasar video game. Beberapa bulan sebelumnya, Apple meluncurkan App Store dimana pengguna iPhone dan Touch dapat mendownload beragam aplikasi. Sebagian aplikasi gratis dan sebagian lain berharga beberapa dollar.Kunjungan belum lama ini ke App Store memperlihatkan bahwa tujuh dari top 10 aplikasi adalah games. Lebih dari 2000 games tersedia di App Store. Pengembang mengambil keuntungan dari fitur yang unik pada produk Apple- seperti percepatan yang melacak gerakan- untuk mengembangkan daya tarik, games entertainment.

Sebuah pabrik video games- Nintendo- mengamati perkembangan ini dari dekat. Salah satu eksekutifnya menjelaskan kepada Jurnal bahwa yang mana anda memilih memainkan console handheld Nintendo atau mendengarkan musik dari I Pod sudah merupakan sebuah ruang persaingan yang sama dalam satu waktu.

Seorang eksekutif Sony memperlihatkan perspektif yang berbeda, mencatat bahwa Apple bukanlah ancaman karena konsumen yang menggunakan game mobile pada iPod dan iPod Touch sebagai pembuang waktu belaka.

Siapapun yang mengamati industri ini beberapa tahun terakhir akan mendapatkan jawaban yang dapat diramalkan.Fokus utama Sony adalah remaja berjari cepat yang telah secara histori menyusun pasar utama bagi konsol video game. Perspektifnya adalah konsumen ini tidak akan pernah menyentuh iPod untuk main games pada konteks dimana solusi yang lebih handal tersedia.

Sony barangkali benar, sampai iPhone dan platform mobile lainnya menjadi semakin canggih dan pembuat games menciptakan secara lebih mendalam, games yang mempesona. Meski permintaan penyuka games meningkat mungkin akan menghasilkan kualitas games mobile menjadi lebih baik serta keunggulan dalam koneksitas dan portable.

Sebaliknya Nintendo menargetkan segmen konsumen yang secara histori menghindari console. Perspektifnya adalah bahwa sesuatu yang menawarkan daya tarik atau pengisi waktu merupakan pesaing.

Semisal mengapa manajer menyewa konsultan perusahaan? Satu alasan adalah untuk meningkatkan kemampaun mereka seiring strategi pertumbuhan yang baru. Apalagi yang diharapkan selain hal ini terwujudkan? Mereka dapat membaca buku mengenai praktek terbaik, bicara dengan kolega, menggunakan jaringan sekolah bisnis, mencari di website, menyandarkan penilaian praktek terbaik internal atau sejumlah solusi berbeda. Itu adalah suatu paket kompetitif yang nyata.

Pada ruangan sebuah toko dimana produk dijual tidaklah menyiratkan paket kompetitif anda, bukan juga nama yang analis berikan untuk kategori anda. Alasan konsumen mengambil produk atau layanan anda-lah yang menjelaskan paket kompetitif anda. Makin luas sudut pandang yang datang dari “pekerjaan-harus-dikerjakan” umumnya merupakan cara yang lebih baik untuk menyoroti ancaman yang tersembunyi- maupun mengambil peluang yang tersembunyi.

------------Harvard Business Publishing-------------

Three Questions For Low-Cost Disruptors


From Harvard Online—

Ketika sebuah perusahaan bicara tentang pemisahan kinerja murni (trade off) atas nama harga yang lebih murah, lonceng alarm kekacauan mulai berbunyi. Pada akhirnya, perusahaan seperti Dell Computer, Southwest Airlines, Wall-Mart, Charles Schwab, dan Nucor berhasil mencapai kemakmuran dengan berbagai jenis strategi pengacau biaya-murah.

Sebuah perusahaan pemula bernama LifeSize Communications berharap menjadi daftar berikutnya. Sebagaimana digambarkan dalam artikel BusinessWeek belum lama ini, perusahaan menawarkan layanan videoconefernece kualitas tinggi melalui Internet dengan harga yang sangat tajam di bawah pemimpin pasar Cisco Systems dan Hewlett-Packard. Solusi LifeSize berkisar antara $5,000 sampai $40,000, dibandingkan harga sebesar $300,000,- milik Solusi Cisco.

Hal ini masuk akal memperkirakan bahwa akan terlihat peningkatan jumlah strategi sejenis berbiaya-murah sebagai bencana ekonomi yang berlanjut dan perusahaan pemula berjuang untuk mendapatkan peluang dalam ekonomi yang goncang. Sehingga, hal ini secara alamiah menimbulkan pertanyaan : Bagaimana anda dapat menjelaskan apakah suatu pengacau biaya-murah akan dapat berhasil?

Sebuah analisa tentang perusahaan yang telah berhasil maupun yang gagal mengikuti strategi pengacau biaya-murah mendorong LifeSize untuk berhasil, yakni harus dapat menjawab “YA” atas tiga pertanyaan kunci :

Apakah hal itu menyentuh ambang batas “cukup baik”? Menyimpangkan performansi menuju biaya-murah tidaklah sulit. Namun menyimpangkan terlalu banyak performansi dapat meninggalkan sebuah perusahaan dengan produk yang nyatanya jauh di bawah pengharapan kebutuhan pelanggan. Renungkan sebuah handphone gratis tapi tidak bunyi, atau sebuah laptop computer baru seharga $200 namun dengan battery yang tahan hanya 5 menit. Anda harus menyentuh ambang batas performansi yang bisa diterima sebelum harga masuk kedalam persamaan/hitungan.

Apakah produk perusahaan / performansi bundling berlawanan dengan “jalur peluru perbaikan alami” dari pemimpin pasar? Bertahan pada posisi harga-murah tidaklah berarti jika pesaing tangguh dengan cepat menghantam lambung anda. Cisco sangat gamblang berkeinginan menurunkan posisi harganya guna meminta group-nya pasar yang lebih luas. Jika pembenahan produk alamiah mengarahkan Cisco mengeluarkan fitur yang sama, produk berharga sama maka LifeSize akan menghadapi masalah.

Apakah perusahaan memiliki keunggulan biaya berkelanjutan? Biaya input lebih rendah tidak serta merta diterjemahkan kedalam keberhasilan pasar. Ketimbang, pengacau biaya-murah memiliki peluang terbesar untuk berhasil bila mereka mengubah model dengan cara menyebabkan pesaing makin sulit. Semisal, Nucor tidak hanya menawarkan misalnya baja berharga murah. Digunakan teknologi produksi yang sama sekali beda yang mengakibatkannya mendapat profit menarik pada titik harga murah. Jenis produksi ini atau keunggulan model bisnis jauh lebih sulit ditiru ketimbang fitur tertentu atau fungsi bundling. Tentu saja, pasar videoconference masal yang potensial dapat mendukung banyak pemain. Namun jika LifeSize tidak memenuhi tiga kondisi di atas, peluangnya untuk keberhasilan jangka panjang sangatlah kecil.

Menginventori Ulang Model Bisnis


------------Terjemahan-----------

Sebuah rahasia menjalankan bisnis yang diakui saat membutuhkan perubahan mendasar.

Tahun 2003 apple memperkenalkan iPod dengan penyimpanan iTunes, gaget entertain portable yang revolusioner, menciptakan pasar baru dan mengubah perusahaan. Hanya dalam tiga tahun kombinasi iPod/iTunes mencapai sebuah produk bernilai 10milyar dollar, hitungan untuk hampir 50% revenue Apple. Kapitalisasi pasar Apple melompat dari sekitar 1$ milyar pada awal 2003 menjadi 150$milyar akhir 2007.

Keberhasilan ini cukup kesohor, namun yang tidak banyak diketahui adalah Apple bukanlah yang pertama menciptakan player musik digital ke pasar. Perusahaan bernama Diamond Multimedia memperkenalkan Rio pada 1998. Perusahaan lainnya, Best Data memperkenalkan Cabo 64 tahun 2000. Kedua produk bekerja bagus, portable dan bergaya. Jadi mengapa iPod lebh berhasil ketimbang Rio atau Cabo?

Apple melakukan sesuatu yang lebih smart ketimbang sekedar menggunakan teknologi bagus dan mengemasnya dengan desain unik. Apple menggunakan teknologi yang tepat dan mengemasnya menjadi model bisnis yang hebat. Inovasi sebenarnya Apple adalah membuat download musik digital menjadi mudah dan menyenangkan. Untuk melakukannya perusahaan membangun model bisnis yang menggabungkan hardware, software dan service. Pendekatan ini berjalan layaknya pencukur terkenal Gillete model razor dan blade. Apple memberikan blade (low-margin musik iTunes) serta mengunci pembelian razor (high margin iPod). Model tersebut memberikan nilai dengan cara baru dan menyediakan perubahan game yang menyenangkan bagi konsumen.

Inovasi bisnis model ini telah menginventori ulang keseluruhan industri dan menyebar-kembali milyaran dolar nilai. Pengecer seperti Wal-Mart dan Target yang memasuki pasar dengan memelopori model bisnis, saat itu mencatat 75% total nilai dari sector retail. Penerbangan hemat US tumbuh dari hanya kejapan pada layar radar menjadi 55% nilai pasar dari keseluruhan penerbangan. 11 dari 27 perusahaan yang lahir perempat abad terakhir tumbuh dan masuk Fortune 500 hanya dalam 10 tahun penerapan inovasi model bisnis.

Cerita inovasi model bisnis dari perusahaan mapan seperti Apple, bagaimanapun jarang. Analis dari mayoritas inovasi pada perusahaan yang ada satu dekade terakhir menunjukan sangat sedikit yang memiliki model bisnis yang terkait. Dan asosiasi manajemen US belum lama ini menyatakan bahwa tidak lebih dari 10% investasi inovasi pada perusahaan global yang focus pada pengembangan model bisnis baru.

Setiap orang membicarakan hal itu. Survei 2005 oleh unit intelejen ekonomi melaporkan lebih dari 50% eksekutif percaya inovasi model bisnis akan menjadi lebih penting untuk berhasil ketimbang inovasi produk dan service. Survey CEO IBM 2008 menyuarakan hasil ini. Hampir seluruh CEO melaporkan perlunya penyesuaian model bisnis mereka, lebih dari dua pertiga mengatakan bahwa perubahan besar dibutuhkan. Dan dalam situasi ekonomi yang keras saat ini banyak CEO terus mencari model inovasi bagi pergeseran landscape pasar mereka secara permanen.

Senior manager di perusahaan saat ini lantas mengajukan pertanyaan frustasi : Mengapa sungguh sulit mendapat pertumbuhan baru sebagaimana inovasi model bisnis berhasil membawanya? Sebuah riset menyebutkan dua masalah. Pertama kekurangan definisi. Sangat sedikit studi formal dilakukan untuk proses dan dinamika pengembangan model bisnis. Kedua, sedikit perusahaan memahami model bisnis yang ada secara memadai- pengertian dibalik pengembangannya, ketergantungan alamiah, kekuatan dan keterbatasnnya. Sehingga mereka tidak mengetahui kapan mereka dapat menopang bisnis utama dan kapan keberhasilan menuntut model bisnis baru.

Setelah mempelajari permasalahan ini dengan lusinan perusahaan ditemukan bahwa model bisnis baru sering terlihat kurang menarik bagi pemangku kepentingan internal mapupun eksternal- pada bagian luarnya. Untuk mengetahui batasan dari apa dan kemana area baru, perusahaan butuh istilahnya road map- peta jalan.

Terdapat tiga langkah mudah. Pertama harus disadari bahwa keberhasilan dimulai dengan tidak memikirkan tentang bisnis model sama sekali. Dimulai dengan memikirkan tentang peluang memuaskan konsumen sesungguhnya - yang membutuhkan penyelesaian. Langkah kedua membangun cetakbiru berisi bagaimana perusahaan anda akan memenuhi kebutuhan suatu profit. Pada model tersebut, rencana itu memiliki empat elemen. Ketiga adalah membandingkan model dengan model yang digunakan saat ini untuk melihat seberapa banyak anda telah mengubahnya menuju peluang. Sekali anda kerjakan, anda akan tahu jika anda bisa menggunakan model saat ini dan organisasi atau perlunya memisahkan suatu unit kerja guna melakukan model baru. Setiap perusahaan yang sukses akan sudah memenuhi kebutuhan konsumen yang sebenarnya dengan model bisnis yang efektif, apakah model tersebut secara eksplisit dipahami atau tidak.,,,,,to be continue.

Car Modification


Nowadays modification shows increasingly either in number or in style. The more model is applied the more idea is inspired. Some people from different ages go to fight their creativities. Not only in big cities but modification attacks them in rural as well. The object of modification not merely for used car but brand new car often got its modification by owner enthusiastic. Workshop and showroom of modification parts stretches widely in some cities. The more number of cars coming the more demands for modification rose up. For them money is not merely everything but satisfaction of successful beauty car they finally find. Modification becomes interesting and impact new newspaper and magazines born to print out modification issues in its pages.

Some sources mention modification may divide into some categories. Just mention body car modification represents one of that commonly to get attention from. Some owners of car want to change model into better style or rather extreme. The body modification may involve eye catching color or change the model from its originated. Colorful paint often carried out onto the body to get more attractive in style. The color may be result of trial mixing or inspired by specific color from everywhere. The owner just come to workshop and indicates what they want. So, the rest of job will be workshop turn and the owner will pay after finish. It sometimes takes some days until months of workshop.

Plastic or Fiber material is also popular for modification. The character of material that easy to shape is consideration its widely used among the modification workshop. The fiber material may be as the built in of the model or to widen the body of the cars. These two item modification painting and plastic fiber material are most familiar among the hobbies.

Next category may be the suspension of the car. Since wheel and suspension represent the style of the car then it often being object of modification. Street car user often chose the bigger wheel size to theirs. It commonly calls minimalist style since modification just touches the foot of the cars. The suspension has it variety like gas, liquid, combine or air suspension. This often spends more expensive money since its price is pretty high. Liquid suspension is intent to most condition of the road, the gas one for more reactive maneuver, combine gas and liquid suspension is designed for its compromise while air suspension, the sophisticated one is aim to more luxury cars for more comfort.

The last category will be the engine of the cars modification. From Japanese source was mentioned that this category covering first, second and third stage. The first stage covers modification of firing system like ignites, cable and coil. The originated one is replaced by the race parts standard. The second stage further touches the exhaust system. The exhaust system from engine, header to end flow of exhaust got its modification. The design changes into race scheme. The last one will be the parts inside of the engine. Valve, spring and piston of the engine may be replaced by the more performer ones.

The aim of modification will sometimes be subjective and different from one to another. Some just want their vehicle looks more attractive, more style and more eye looking. The others may hope theirs become faster and more in performance.

ESIA GEBRAK JATENG & DIY


Jawa Tengah dan DIY memiliki populasi dan luas yang kurang lebih setara dengan Jawa Timur maupun Jawa Barat. Namun, bisnis dan perputaran uang diyakini beredar di Jakarta dan Sekitarnya. Sebutan yang umum adalah Jabodetabek atau Jakarta Bogor Depok Tangerang dan Bekasi. Entah 60 atau 70% perputaran uang konon berada di area Jabodetabek ini. Dengan jumlah populasi sekitar 15 sampai 20 juta memang area ini patut menjadi sebuah megapolitan dengan potensi bisnis luar biasa. Pembangunan prasarana yang lebih banyak disini merupakan salah satu penyebab berkumpulnya industri dan pusat bisnis. Dipastikam setiap unit bisnis nasional memiliki kantor atau perwakilan di sini. Infrastruktur, kantor pemerintahan, perijinan dan sarana penunjang cukup lengkap mendorong investor dan pebisnis membuka pabrik dan kantornya di area ini.

Bicara bisnis adalah bicara peluang. Manakala peluang dan persaingan di Jabodetabek semakin meningkat dan tajam pebisnis mulai melirik daerah lainnya. Indonesia bukanlah hanya Jakarta dan sekitarnya namun masih ada puluhan propinsi lainya yang berpotensi. Pulau Jawa sendiri terdapat beberapa propinsi selain DKI Jakarta Jumlah populasi di jawa yang umumnya padat merupakan pasar yang potensial. Sebutlah Jawa Taengah dan DIY. Propinsi ini memiliki peluang dan potensi yang tidak kalah menarik. Sebutlah Jogyakarta sebagai kota pelajar, budaya dan pariwisata. Atau Semarang yang merupakan salah satu kota terbesar nasional.

Esia, sebuah produk dari PT Bakrie Telecom Tbk, dengan cermat tidak melewatkan peluang untuk ekspansi di area Jawa bagian tengah ini. Seiring dengan diperolehnya licensi nasional akhir 2006 segera ESIA masuk dan membangun jaringannya di sini. Setelah menjadi market leader di Jakarta dan sekitarnya untuk produk telepon limited mobile berbasis CDMA, Esia secara berkelanjutan melebarkan sayapnya.

Langkah awal adalah membuka tiga kota terpenting di Jawa Tengah yakni Semarang, Solo dan Yogyakarta. Sekitar akhir tahun 2007 dibukalah komersialisasi di ketiga kota utama tersebut. Dengan potensi demografi yang cukup padat dan pendapatan masyarakat secara nasional diatas rata-rata diperhitungkan area ini akan memberikan peluang cukup baik. Perhitungan ini tidak terlalu meleset manakala sambutan pasar atas Esia cukup antusias dan responsive. Terutama Yogyakarta yang merupakan kota pelajar dimana ratusan ribu pelajar dari berbagai daerah termasuk dari luar negeri datang dan belajar di kota gudeg ini. Esia yang kesohor dengan tariff murahnya berhasil membuat gebrakan dan mendapat porsi market yang memadai di New Area Launch.

Semarang dan Solo yang merupakan kota bisnis, budaya, pariwisata dan industri juga menjanjikan potensi yang besar. Dalam beberapa bulan komersial terlihat peningkatan jumlah pelanggan yang cukup significant. Mendapat sambutan yang positif langkah ekspansi terus dilakukan. Tidak kurang dari 12 yang terdiri dari kota kecil, kabupaten dan kotamadya digarap dan dilakukan komersialisasi. Setelah tiga kota utama tersebut menyusul 4 kota menengah dibuka dan dilayani penyediaan produk telekomunikasi-nya yakni Wonosari, Klaten, Boyolali dan Salatiga. Empat kota penyangga tersebut meruopakan area yang mendukung dan menyambungkan tiga kota utama yang pertama.

Selanjutnya Esia meluaskan jangkauan dan sayapnya ke kota yang merupakan cluster bagian barat selatan yakni Purwokerto. Kota ini merupakan kota perdagangan yang cukup sibuk dan membutuhkan mobilitas tinggi. Esia dengan produk telepon handal namun ekonomis nampak dapat menjawab kebutuhan telekomunikasi masyarakat maupun pebisnis area Banyumas dan sekitarnya. Berikutnya menyusul sebuah kabupatan di bawah karesidenan Surakarta yakni Wonogiri-pun dibuka dan dilayani. Wonogiri juga merupakan kota dagang dan pertanian dengan mobilitas tinggi. Banyak warga kota ini yang datang dan pergi ke kota besar lain termasuk Jakarta.

Cluster area utara barat yang belum digarap adalah Tegal dan sekitarnya. Secara alamiah ekspansi-pun bergeser ke area ini. Tegal adalah salah satu kota di area pantai utara pulau jawa yang menopang arus distribusi barang pulau Jawa. Tentu saja Tegal merupakan kota yang potensial dan membutuhkan layanan telekomunikasi secara luas.

Lima kota kecil dan sedang yakni Magelang, Muntilan, Temanggung, Batang dan Pekalongan adalah kota berikutnya yang dilayani. Lima kota selanjutnya yang akan “diserbu” adalah Kudus, Jepara, Demak, Kendal dan Weleri sehingga keseluruhan akan berjumlah dua puluh kota. Tiga kota pertama tersebut merupakan kota wali, pariwisata dan industri. Terdapat industri rokok, banyak pesantren dan industri furniture di tiga kota Kudus, Demak dan Jepara. Sementara Kendal dan Weleri adalah kota pendukung jalur distribusi utama Jawa ruas Tegal, Pekalongan dan Semarang. Operasional dan komersialisasi selama setahun akhirnya berhasil menggarap dan melayani sekitar dua puluh kota utama dan pendukung di propinsi Jawa Tengah dan DIY.

Pertumbuhan industri telekomunikasi terbukti mampu menopang dan mendukung pertumbuhan ekonomi masyarakat. Media komunikasi adalah media utama dalam menjalankan baik kegiatan bisnis maupun sosial. Tidak dipungkiri bahwa perusahaan telekomunikasi merupakan pendukung perekonomian nasional. Esia menyadari hal ini dan tidak setengah-tengah menggarap dan menggelar jaringannya secara nasional termasuk area Jawa Tengah dan DIY. Target perusahaan tentunya menjangkau semua kota yang ada. Masih terdapat beberapa kota yang belum dilayani yang diperhitungkan akan segera dijelajahi dalam waktu yang tidak terlalu lam.

Dari release resmi perusahaan disebutkan pencapaian jumlah pelanggan sesuai dengan target yakni sampai September 2008 telah berhasil diperoleh enam setengah juta pelanggan secara nasional. Target perusahaan adalah sebanyak tujuh juta pelanggan sampai akhir tahun 2008. Peran Jawa Tengah DIY tentu diharapkan dapat memberikan kontribusi yang maksimal atas target nasional ini.

Car Machine


Nampak kurang berarti sebuah kendaraan yang desainnya hebat dan sporty manakala mesinya loyo. Mobil yang sederhana namun larinya hebat sering dapat membuat orang kagum. Itulah mesin dari sebuah kendaraan. Meski penentu kecepatan dan performa mobil bukan semata mesin namun tetaplah sebagai pemeran utama.

Saat ini banyak ragam dan jenis mesin. Mulai dari mesin bensin dan solar. Ada juga mesin hybrid yang merupakan gabungan mesin konvensional dan dynamo listrik. Bahkan pabrikan juga mengembangkan mesin bertenaga hydrogen meski belum komersial.

Penulis mencoba sedikit membahas tentang mesin bensin. Mesin ini merupakan salah satu mesin paling popular dan luas penggunaanya. Dalam dunia otomotif dikenal mesin 3 silinder, 4 silinder, 5, 6, 8, 10 sampai 12 silinder. Untuk yang 6 silinder dikenal mesin baik yang segaris (in line) ataupun konfigurasi V. Sementara diatas 6 silinder umumnya kanfigurasinya adalah V atau W.

Mesin 3 silinder umumnya memiliki kapasitas antara 800 ~ 1000 CC. Konfigurasinya jelas hanya in line atau segaris. Umumnya terdiri dari dua klep per silindernya. Satu klep hisap dan satunya klep buang. Keunggulan mesin ini adalah keiritan bahan baker karena ukuran dan jumlah silinder kecil. Kelemahannya kadang kurang balance karena biasanya dua silinder naik melawan satu silinder turun. Masih ada beberapa jenis kendaraan yang hari ini mengaplikasikan jenis ini. Misalnya Xenia 3 silinder 1000 cc. Namun perkembangan teknologi VVTI berhasil mengangkat performanya. Kadang outputnya dapat mencapai 70 HP.

Mesin 4 silinder merupakan salah satu mesin favorit. Umumnya mesin jenis ini dapat memiliki kapasitas dari 1000 ~ 2400-an CC. Jumlah klepnya ada yang hanya dua per silinder, empat per silinder sampai lima persilinder. Perimbangan jumlah klepnya umumnya separo hisap dan sisanya buang. Keuntungan mesin ini umumnya lebih ideal antara performa dan konsumsi bahan bakarnya. Tenaga yang dihasilkan oleh jenis mesin ini bervariasi mulai dari 70 ~ 200-an HP. Bila dimodifikasi dengan turbo atau supercharger tenaganya bisa lebih dasyat lagi. Saat ini banyak pabrikan mengaplikasikan bukaan klep pintar. Honda terkenal dengan teknologi VITEC dan VTI. Toyota dengan VVTI-nya atau BMW dengan VANOS-nya. Semuanya adalah teknologi bukaan klep pintar yang berhasil mendapatkan titik ideal performa dan kehematan bahan bakar. Keduanya secara alami merupakan trade off namun coba disinergikan dengan teknologi tersebut.

Tidak banyak pabrikan yang mengaplikasikan mesin 5 silinder. Mesin ini dikembangkan misalnya oleh VW, pabrikan asal Jerman. Pabrikan Jepang nampaknya tidak mengembangkan.

Mesin 6 silinder adalah kelas berikutnya diatas 4 silinder. Kapasitas mesin 6 silinder ini berkisar antara 2500 ~ 4000-an Cc. Tenaga yang dihasilkan antara 180 ~ 300-an Cc. Konvigurasinya bisa segaris (in line) maupun V. Umumnya terdapat pengkodean V6 atau i6. Keduanya memiliki kelemahan dan keunggulan masing-masing. Mesin segaris umumnya lebih unggul dalam torsi namun kalah HP dibandingkan mesin V6. Contoh mesin 6 silinder segaris adalah Toyota Crown, Supra dan Land Cruiser. Sementara V6 yang kesohor adalah semisal mesin Mitsubishi atau Honda. Bila anda menghendaki mesin jenis ini nampaknya konsumsi bahan bakar sudah bukan lagi menjadi masalah.

Sementara mesin 8 silinder adalah kapasitas diatasnya lagi. Umumnya kendaraan bermesin 8 silinder memiliki kapasitas antara 4000 ~ 5700-an Cc. Tenaga yang dihasilkan berkisar antara 300 ~ 400 HP. Hampir tidak ada konfigurasi In line untuk mesin 8 silinder karena crankshaft-nya akan terlalu panjang. Umumnya mesin dengan konfigurasi V. Pengguna mesin ini diantaranya kelas Jeep, big MPV atau big sedan.

Mesin 10 silinder yang terkenal adalah mesin mobil balap F-1. Meski hanya 10 silinder dan kapasitasnya-pun 3000 cc namun outputnya bisa mencapai 600 ~ 800 HP. Konon semua material dan teknologi mesin ini hampir setara dengan teknologi pesawat terbang atau ruang angkasa. RPM-nya pun bisa diatas 20.000 RPM, sehingga tidak heran kalau mesin paling banter dipakai hanya untuk dua kali balapan saja.

Mesin 12 silinder atau barangkali yang paling besar dalam teknologi otomotif umumnya berkonfigurasi W atau double V. Kapasitas mesinnya bisa diatas 6000 Cc. Pabrikan yang mengaplikasikan misalnya VW dan Toyota.

Gerak Roda Kendaraan


Salah satu bagian penting dari kendaraan adalah penggerak roda. Komponen inilah yang menyalurkan putaran mesin menjadi putaran roda yang selanjutnya membuat kendaraan dapat berjalan. Secara sederhana penggerak roda dapat dibagi penggerak roda depan (front wheel drive), penggerak roda belakang (rear wheel drive), penggerak empat roda (four wheel drive) dan penggerak semua roda (all wheel drive).

Penggerak roda depan umumnya posisi mesin-nya melintang terhadap posisi kendaraan. Dari mesin dan gearboks-nya keluar dua batang penggerak yang berujung di kedua roda depan. Biasanya di kedua ujung terdapat karet boot berisi grease yang melindungi komponen penggerak terhadap berbagai benda. Bila karet boot ini sampai sobek greasenya akan keluar, kering dan membahayakan komponen penggerak roda ini. Karet boot ini, bila tidak asli dan pengikatnya kendor umumnya penyebab kelemahan penggerak roda depan. Apalagi ditambah jalanan yang kondisinya rusak. Semua komponen penting terletak di ruang mesin dan roda depan. Tugas roda depan menjadi ganda sebagai penggerak sekaligus sebagai penyalur kemudi. Hal ini menambah kerawanan dan mengurangi kehandalan. Gerak depan umumnya diadopsi oleh sedan, sebagian SUV dan MPV. Keuntungan gerak depan salah satunya tenaga yang disalurkan dari mesin lebih optimal. Desain kendaraan menjadi flesibel dan lantai kabin dapat maksimal karena tidak diganggu propeller gardan ke roda belakang. Gerak depan SUV/MPV memiliki sedikit keunggulan ketimbang sedan karena ground clearance relative tinggi. Hal ini berdampak lebih aman terhadap berbagai benda jalanan yang berpotensi menggangu komponen penggerak ini. Gerak depan juga menguntungkan kendaraan karena putaran komponen searah dengan laju kendaraan.

Penggerak roda belakang ditandai dengan posisi mesin umumnya searah dengan posisi kendaraan. Dari mesin dan gearboks terhubung dengan batang propeller ke gardan yang tersambung kedua roda belakang. Komponen gardan umumnya merupakan besi kokoh yang didalamnya ada gigi differensial dan batang penggerak ke kedua roda belakang. Karena terbuat dari besi yang kuat dan tertutup maka kinerjanya lebih handal dan aman. Umumnya penggerak ini lebih awet dan tahan terhadap kondisi jalanan yang rusak. Pembagian tugas roda juga seimbang dimana roda depan menyalurkan arah kemudi sementara roda belakang bertugas menggerakan kendaraan. Kelemahannya merupakan kebalikan dari gerak depan yakni hilangnya sebagian tenaga mesin karena penyaluran energi yang panjang. Putaran propeller yang tidak searah dengan laju kendaraann juga menggangu kestabilan. Ruang kabin juga terganggu dengan desain gerak belakang yang mengambil sebagian dek kabin. Sebagian SUV/MPV, Jeep, jenis niaga dan sebagian sedan besar mengaplikasikan gerak belakang ini.

Penggerak empat roda artinya dari mesin dan gearboks yang umumnya searah posisi kendaraan terhubung ke gardan belakang ditambah komponen transfer case untuk menggerakan roda depan. Umumnya gerak empat roda ini terutama roda depan merupakan pilihan yang dapat diaktifkan atau tidak. Jenis yang menerapkan ini biasanya jeep dengan mesin besar maupun untuk fungsi offroad. Gerak empat roda akan mengatasi kondisi jalanan di perkebunan, hutan, tanjakan maupun medan ekstrem. Keunggulannya adalah kinerja yang handal dan jelajah ekstrem yang tidak bisa dilalui gerak dua roda saja. Kelemahanya adalah kerumitan komponen dan perawatan mekanisnya. Tentunya harga jualnya akan relative mahal.

Gerak semua roda biasanya diaplikasikan oleh sedan untuk tujuan rally ataupun jenis SUV/Jeep yang difungsikan melewati salju. Empat rodanya secara serentak menggerakan kendaraan tanpa moda pilihan mengaktifkan roda depannya.

AVANZA XENIA


Dua kendaraan tersebut langsung melejit dan booming sejak diluncurkan tahun 2004. Pada usianya yang ke-4 penjualan keduanya masih tetap tinggi. Tidak jarang pembeli harus indent untuk mendapat unit idamannya. Saat ini kendaraan itu merupakan salah satu yang terlaris selain Kijang Innova dan Honda jazz.

Avanza Xenia lahir salah satunya atas pesan Memperindag Rini Soewandi era 2001 – 2004. Saat itu bu menteri yang juga mantan petinggi Astra dalam kunjungan kerjanya ke pabrik principal jepang itu berpesan untuk mengembangkan mobil yang ekonomis dan terjangkau. Dengan riset dan pengembangan seksama lahirlah duet maut Avanza Xenia. Menjawab himbauan bu menteri produk kolaborasi Toyota dan Daihatsu langsung mengeluarkan prototype kendaraan jenis MPV untuk keluarga. Bukan rahasia lagi kalau mayoritas masyarakat Indonesia menggemari jenis ini. Model bagus, daya tampung besar, handal, ekonomis dan harga terjangkau.

Belajar dari kesuksesan kijang yang mengalami perkembangan pesat dan penjualan menakjubkan sejak tahun 1977 sampai 2004 atau selama 27 tahun akhirnya lahirlah desain MPV. Ukuran kendaraan ini sedikit lebih kecil dari kijang yakni panjang 4 meteran, lebar 1,6 meteran dan bobot 1 ton-an. Desain kursi mampu menampung 7 orang. Tuntutan konsumen akan sebuah produk yang fungsional, ekonomis, praktis, berdaya angkut, handal namun harganya terjangkau terjawab pada produk ini.

Seiring dengan berkembangnya teknologi maka unit ini mendapat sentuhan teknologi terkini. Mesinnya sudah menganut pasokan bahan bakar injeksi dan terus dikembangkan menjadi VVTI dimana konsumsi bahan bakar hemat namun performa kendaraan optimal. Tidak lupa duet pabrikan berpengalaman ini menerapkan gerak roda belakang atau menggunakan gardan layaknya kendaraan niaga. Memang sedikit mengorbankan kenyamanan namun kehandalan dan jelajahnya lebih mumpuni ketimbang gerak roda depan.

Itulah cerminan sebuah produk dengan kompromi terbaik yang berujung minimnya kelemahan dan praktisnya perawatan. Bila diperhatikan produk entry level ini sungguh secara cermat didesain dan dapat memenuhi harapan masyarakat. Skema kaki-kaki belakang dibuat nyaman dengan penerapan coil spring sebagai pengganti leaf spring. Guna menopang ketujuh penumpangnya shock absorber didesain sedikit keras namun tangguh. Ground clearance cukup tinggi dan memadai untuk melibas jalan jelek maupun banjir. Penataan interior efisien namun tetap fungsional menampung penumpang di ketiga baris kursinya. Dengan harga jual mulai di bawah seratus juta rupiah sambutan pasar begitu antusias.

Lahirnya berbagai produk dari competitor tidak mengurangi animo pasar atas Avanza Xenia. Suzuki mengeluarkan produk MPV dengan brand APV- Asia Passenger Vehicle, namun penempatan mesin malah di bawah jok depan ketimbang di bonetnya. Akibatnya lantai deck mesti tinggi dan mobil terlihat menjulang. Andaikan desain penempatan mesin di bonet maka APV akan tampil lebih manis dan diperhitungkan lebih sukses.

Sementara Honda jazz merupakan produk yang ideal, bergengsi dan masih terjangkau kantong konsumen. Namun dibandingkan Avanza Xenia, Honda jazz mengalami kekurangan pada kehandalan dan jelajah. Yang jelas gerak roda belakang dengan gardan ala mobil niaga dan ground clearance tinggi adalah dua hal yang tidak dimiliki jazz. Alhasil secara statistic jumlah penjualan Avanza Xenia masih lebih unggul.

Grand Livina dari Nissan lahir untuk merebut kue penjualan di pasar gemuk produk 100 jutaan ini. Dengan kelasnya sebagai brand Jepang handal Livina juga menawarkan kemewahan interior dan fungsional daya tampung tujuh penumpang. Namun desainnya sedikit memaksa dengan ground clearance mendekati sedan ketimbang MPV sehingga posisi duduk penumpang sedikit kurang nyaman. Lagi-lagi penerapan gerak roda depan dipilih oleh Livina. Meskipun diakui front wheel drive lebih efisien dan daya mesin efisien nan optimal namun sekaligus merupakan kelemahan dalam kehandalan dan perawatan. Alhasil meski Livina tidak bisa dibilang gagal namun nampaknya Avanza Xenia tidak tergoyahkan sebagai primadona kelas small MPV. Dari harga 90 jutaan saat ini tipe tertinggi Avanza perlahan mencapai harga 150 jutaan dan tetap tidak mengurangi minat beli konsumen.

MANAGER


Just 10% of managers really move their organizations forward: they zero in on strategic goals and see them to completion; they fuel breakthrough innovations in products, services, and processes; and they tackle heavy workloads under tight time constraints. What about the remaining 90%? Short on self-awareness, they don't ask themselves the hard questions required to examine -- and improve -- their leadership skills. Overcommitted, they succumb to the temptation to concentrate on short-term tasks when pressure mounts. Blurring their focus even further, many accumulate "monkeys" on their backs by taking on subordinates' problems.

How to ensure you're in the 10% -- not the 90%? Regularly take stock of your effectiveness as a leader, rather than waiting for others to give you feedback. Rivet your attention on efforts that support your organization's long-term objectives. And throw off time-hungry monkeys. The payoff? You redirect your energy to where it exerts the biggest impact: your company's strategic priorities.

Kutipan diatas diambil dari newsletter Harvard business review. Bicara fungsi manager memang tidak mudah. Organisasi saat ini juga semakin rumit. Makin besar suatu perusahaan makin besar pula organisasinya. Perusahaan dengan sepuluh sampai lima puluh orang barangkali belumlah sulit. Namun manakala perusahaan memiliki seribu, tiga ribu atau sepuluh ribu karyawan maka masalah organisasi berpotensi muncul.

Menyusun job desc setiap karyawan akan butuh analisis tersendiri dan tidak mudah. HRD harus kerja ekstra keras menyusun dan merangkai puluhan atau ratusan job desc. Tidak saja harus efektif namun juga mesti saling sinergi satu sama lainnya.

Manager adalah level yang strategis dalam organisasi. Akses-nya bisa ke bawah, supervisor dan staff maupun ke atas seperti GM maupun level diatasnya lagi. Saking startegisnya kedudukan dan fungsi manager hingga erat dengan istilah organisasi yakni managerial. Manager juga dimaksudkan untuk mengelola dan mengatur orang dan pekerjaan guna mencapai tujuan perusahaan. Tujuan perusahaan yang utama adalah profit. Tujuan inilah yang manager harus mengarahkan dengan secara in line atas peran dan fungsinya.

Riset diatas cukup mengejutkan manakala hanya 10% manager yang sungguh-sungguh mendukung perusahaan maju. Mengapa bukan 20% atau 30%? Namun upaya manager yang 10% ini memang tergambar begitu luar biasa yakni manager harus mendukung tujuan strategik perusahaan, melakukan terbososan inovasi dalam produk, layanan dan proses serta mengemban dan mengatasi beban kerja atas hambatan ketatnya waktu. Dus persaingan dunia usaha dewasa ini semakin keras dan tajam.

Sementara itu sejumlah 90% manager lainnya memiliki kesadaran rendah, tidak pernah menguji dirinya sendiri maupun tidak meningkatkan ketrampilan kepemimpinannya. Manager kelompok ini juga cenderung berkutat pada pekerjaan jangka pendek, tidak focus dan tertimbun beragam masalah bawahannya.

Bagaimana mengukur seorang manager masuk yang 10% atau sisanya adalah dengan terus mengevaluasi ketepatannya sebagai seorang pemimpin ketimbang hanya menunggu umpan balik. Manager kelompok 10% ini juga mengupayakan dukungan terhadap tujuan jangka panjang perusahaan. Mereka mengesampingkan berbagai hal yang tidak perlu dan mengarahkan energi terhadap dampak terbesar yakni prioritas atas strategic perusahaan.

Kredit Pemilikan Rumah (KPR)


Andaikan anda mengambil kredit pemilikan rumah (KPR) senilai 240 juta dengan uang muka 20% dan cicilan 10 tahun serta bunga 10% maka anda cukup membayar uang muka 48 juta, biaya administrasi, asuransi dan angsuran pertama sebesar 15 juta-an dengan nominal angsuran 2,5 juta per bulan. Rumah sudah bisa ditempati dan selanjutnya anda cukup mengangsur sebesar 2,5 juta rupaih per bulan untuk rates bunga tahun pertama. Asumsikan gaji anda 7 juta rupiah, karena bank akan menyetujui kredit anda dengan nilai angsuran sekitar sepertiga dari pendapatan konsumen.

Tiga bulan kemudian, andaikan ada institusi keuangan yang menawarkan pinjaman katakanlah 50 juta rupiah dengan jaminan cukup kontrak KPR anda, dan karena memang anda butuh buat beli peralatan rumah tangga, elektronik dan renovasi rumah, andapun menerima, karena syaratnya mudah. Konsekuensinya angsuran anda akan bertambah sebesar 1,2 juta rupiah selama lima tahun dengan asumsi bunga 5%. Jumlah beban angsuran per bulan sekarang bertambah menjadi 3,7 juta rupiah.

Ya sudah karena memang ingin meningkatkan taraf hidup maka bersakit-sakit dahulu dengan penghematan dan pengencangan ikat pinggang. Kebutuhan rumah tangga, listrik, air, spp anak, transport dan seterusnya tinggal tersisa 3,3 juta rupiah. Masih bisa jalan meskipun sangat pas-pasan, ya sekali kali ngutang dan dibayar bulan berikutnya. Gali tutup lobang seperti lagu bung Haji.

Karena situasi ekonomi flutuaktif dan cenderung memburuk, maka tahun kedua katakanlah bunga bank naik dari 10% menjadi 14% sehingga angsuran anda akan membengkaik menjadi total 4,3juta per bulan. Di saat yang sama harga kebutuhan sembako, barang dan jasa lainnya juga mengalami kenaikan, karena naiknya BBM misalnya. Dengan sisa 2,7 maka kondisi keuangan anda semakin memburuk kalau tidak bisa dikatakan skak mat. Didera berbagai kebutuhan sehari-hari yang semakin mahal, hutangpun semakin sering dan anda tidak sanggup lagi mencicil angsuran rumah dan angsuran konsumtif tadi. Kredit macet akhirnya menjadi pilihan terakhir anda.

Bagaimana kalau kejadian serupa menimpa seribu orang sepereti anda, atau sejuta orang atau dua puluh juta orang yang mengalami kredit macet. Perbankan akan menaikan suku bunga karena bank sentral menaikan suku bunga. Bank Sentral menaikan suku bunga agar perusahaan, institusi, lembaga tetap menaruh surat utangnya. Bank menaikan suku bunga agar nasabah tidak mengambil deposito dan tabungannya.

Barangkali itulah yang terjadi di Amerika Serikat dimana masyarakatnya tergiur berbagai dengan berbagai kredit produk derivative yang mensyaratkan secara mudah tanpa berpikir dampak berikutnya. Tentu critanya tidak sesederhana itu karena bisa saja konsumen segera menjual rumahnya (rumahnya banyak) atau mengembalikan ke pihak perbankan/broker, atau adanya regulasi lain yang meminimkan resiko konsumen misalnya. Namun saat penawaran rumah membludak dan orang tidak butuh rumah lagi maka jadilah kredit tetap macet. Manipulasi dan ketamakan dari broker atau lembaga keuangan serta tindakan asal untung dari banyak masyarakat yang akhirnya menjadi salah satu sebab dan menyeret datangnya krisis keuangan.

Saat ini Indonesia sudah mulai terkena imbasnya dimana bunga KPR berangsur naik dari semula 9 – 10% menjadi 14 sampai 15%. Tidak ada hujan dan angin namun pendapatan konsumen bakal tergerus oleh selisih kenaikan bunga tadi. Makin besar angsuran KPR akan semakin besar pula kenaikannya.

Apa yang bisa diperbuat pada kondisi ini. Apakah anda akan menjual rumah tersebut dan kembali menjadi kontraktor- orang yang mengontrak rumah. Hm pilihan menjual rumah nampaknya terlalu ekstrem kasihan keluarga, akhirnya ya anda harus mengencangkan ikat pinggang atau menjual asset lainnya untuk menombok. Anda akan bertahan dengan bersakit-sakit dahulu. Namun bagaimana kalau bunga bank terus membubung menjadi 17% , 20% atau lebih tinggi lagi. Kuatkah pendapatan anda menahan tingginya angsuran. Mudah-mudahan fundamental ekonomi nasional cukup tangguh, mudah-mudahan,,,,

Jazz Goes To Campus


Masih segar dalam ingatan saat musik jazz akrab dengan kampus. Implisit bahwa musik jazz identik dengan kaum intelektual yang notabene diwakili institusi kampus. Bahwa mahasiswa yang menyukai musik dangdut, campursari atau musik daerah dianggap kolot. Mahasiswa musiknya ya jazz, atau minimal musik barat atau ngerock. Bicara musik apa untuk siapa tentunya sah sah saja dan hak semua orang asal bukan latah-latahan. Kalau memang penikmat sejati dan mengaku sebagai jazzer tentu itu yang konsisten. Masalahnya bila hanya latah dan jaim- jaga image atau jaga gengsi, sementara tidak paham musik sama sekali lha ini yang agak muna@#* he he.

Penulis sendiri menyukai berbagai jenis musik mulai dari klenengan, campursari sampai jazz. Musik ibarat bahasa universal yang siapapun berhak untuk menikmati dan menyukai. Tidak jarang seorang sopir-pun fasih bicara jazz karena memang suka dan ngarti. Sebaliknya tidak sedikit mahasiswa yang buta musik, tahunya hanya SKS.

Kalau anda ditanya musik jazz itu apa kira-kira bagimana menggambarkan. Yup, sambil diskusi ringan, jazz sering sianggap musiknya kaum hitam, warga berkulit hitam maksudnya. Darimanakah asal usul musik jazz, apakah Amerika, Afrika, Eropa atau Tasikmalaya, he he

Dalam dictionary Nokia 5000 jazz digambarkan dekat dengan rythm, atau blues, walah apa lagi ini. Ya gitulah pokoknya. Kalau kita lihat dipanggung sebuah group jazz setidaknya ada drum, organ/piano, guitar, bass, terompet dan vocal tentunya.

Kalau sekedar penggemar jazz sih tidaklah sulit, cukup dengan mendengarkan musiknya, koleksi CD, baca-baca dikit dan jadilah kita kaum jazzer he he. Namun untuk bisa dan menguasai musik jazz inilah konon yang sulit. Gitaris jazz harus menguasai teknik guitar dan tentu irama jazz. Demikian piano, drum dan terompet-nya. Dalam permainan jazz tidak jarang semua penggawang alat seolah bermain sendiri-sendiri namun iramanya tetaplah harmonis, nyambung gitu.

Hmm tanggal 18-Oktober besok ada pagelaran Jazz UGM-Mandiri di Grha Sabha. Pagelaran jazz kampus itu diramaikan oleh Trisum, Tohpati, Dewa Budjana, Donny Suhendra, Idang Rasjidi, Glen Fredli, Rio Febrian, Rieka Roeslan dengan MC Dian Sastro Wardoyo dan Butet Kartaredjasa. Tiketnyapun terjual habis sebelum pementasan, maklum harga mahasiswa dari 20 sampai 150 ribu rupiah.

Konon agenda jazz ini menginjak tahun yang kesepuluh dan tahun depan event-nya akan dieskalasi menjadi pagelaran berskala internasional. Tentunya akan ada pemusik jazz dari luar negeri yang hadir dan main di sana.

Sebuah agenda musik sejauh dikemas dengan menarik dan cantik pada dasarnya merupakan event yang positif. Bila ditanya dari pemegang tiket jazz UGM-Mandiri, berapa banyak pernah melihat langsung unjuk panggung dari Tohpati, atau Donny Suhendra atau Dewa Budjana tentu tidaklah banyak. Paling pernah mendengar lewat TV atau radio. Dengan adanya event tersebut mereka menjadi tahu secara langsung kehebatan pemusik nasional tersebut- bermain secara life. Tambahan, mereka bisa mulai belajar dan menyenangi musik jazz menjadi jazzer sejati. Semuanya cukup dengan modal puluhan ribu rupiah.

Kita akan tunggu pagelaran jazz internasional UGM-Mandiri tahun depan. Dengan jumlah warga asing di yogya yang cukup banyak rasanya event jazz internasional memang layak digelar.

Nah kita juga bisa tanya ke UGM-Mandiri, kapan bisa menghadirkan event gamelan internasional atau jaipong internasional, karena kita tahu sudah semakin banyak warga asing belajar tari dan musik tradisional.

Laskar Pelangi


Film layar lebar Laskar Pelangi sedang booming. Saat ini ditonton tidak kurang oleh 1,2 juta orang, jumlah yang cukup fantastis untuk sebuah film lokal. Film ini diangkat berdasarkan sebuah novel pertama karangan Andrea Hirata tahun 2005. Mengambil setting di pulau Belitong Sumatera Selatan, sebuah daerah pedalaman yang kaya sumber daya alam terutama timah.

Penambang Timah ibarat perusahaan sekaligus tuan yang menguasai daerah terpencil. Pabriknya besar, karyawan banyak, membangun prasarana umum seperti jalan, sekolahan dan bahkan fisik kota itu sendiri. Sekolah yang dibangun merupakan sekolah elit untuk masa dan kawasan itu. Tentu yang mampu bersekolah adalah keluarga yang mampu membayar. Diataranya keluarga karyawan industri timah tersebut. Sementara keluarga lainnya umumnya miskin dan tidak mampu menyekolahkan anaknya.

Setting diambil tahun 1974 dimana negeri ini sedang gencar-gencarnya membangun di berbagai bidang. Era pembangunan juga melibatkan investor baik BUMN maupun swasta guna membuka selebar mungkin lapangan kerja dan pembangunan fisik prasarana umum. Sebuah SD Muhammadiyah yang merupakan SD tertua di Belitong yang menekankan pendidikan keagamaan dan budi pekerti nyaris ditutup. Departemen Pendidikan setempat melayangkan surat, bila tahun ajaran ini tidak mendapat murid minimal sepuluh maka sekolah harus ditutup. SD yang sangat sederhana dan minim fasilitas ini sungguh kurang mendapat perhatian dari masyarakat untuk menyekolahkan anaknya kesana.

Bagi keluarga mampu akan memasukkan ke SD Timah yang komplit prasarana, sementara yang tidak mampu anaknya langsung membantu pekerjaan orang tua baik sebagai nelayan maupun buruh. Jadi kuli sejak kecil, begitu nasib anak keluarga miskin.

Dengan gigih SD Muhamadiyah yang hanya memiliki tiga pengajar dan sepuluh siswa -yang diperoleh dengan susah payah- akhirnya mampu mengantarkan kelulusan bagi siswa-siswanya. Meski pak Harfan, kepala sekolah akhirnya wafat kelelahan di meja kerjanya, namun dibayar lunas oleh kreatifitas dan kecerdasan siswa-siswanya.

Ini adalah gambaran antara hak memperoleh pendidikan yang layak bagi setiap anak usia sekolah di negeri nan kaya ini. Sungguh ironis manakala banyak anak keluarga miskin yang tidak mampu menyekolahkan anaknya sementara keluarga kaya bebas memilih sekolah berprasarana nan lengkap. Ditambah banyaknya sekolah berprasarana lengkap di kota besar yang nganggur tidak digunakan belajar mengajar.

Lintang adalah sosok anak cerdas nan miskin yang ditinggal mati ayahnya- yang sudah single parent, dan harus menghidupi ketiga adiknya. Dengan semangatnya Lintang mampu membesarkan ketiga adiknya dan menyekolahkan anaknya mencapai prestasi di sekolah. Ikal adalah sosok anak cerdas nan romantis yang akhirnya mendapat beasiswa Sorbone Prancis –termotivasi pacarnya Aling yang hijrah ke Jakarta. Masih ada kedelapan siswa lainnya dengan berbagai bakat dan kecerdasan alam. Ada Sahara; Mahar; A Kiong;Syahdan; Kucai ;Borek ;Trapani; dan Harun.

Pesan dari film ini cukup gamblang, bahwa sektor pendidikan baik dasar dan menengah haruslah menjadi perhatian serius pemerintah. Pahlawan pendidikan memang sebenarnyalah ada yakni merek-mereka yang bekerja mendidik dan mencerdaskan bangsa ini tanpa pamrih. Tidak jarang mereka tidak menerima gaji beberapa bulan karena ketiadaan dana sekolah. Kepuasan mereka manakala anak didiknya bisa menjadi cerdas dan berketrampilan guna bekal hidupnya.

Apakah Harapan begitu sederhana tersebut begitu susah terwujud, kita bisa lihat angka-angka anak usia sekolah yang terpaksa tidak atau putus sekolah. Jangan dilihat hanya di kota besar, justru lihatlah di daerah, di pedalaman di pulau selain jawa- Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Irian, dan Nusa Tenggara. Bahkan pulau jawa-pun tidak urung sering masih banyak anak putus sekolah.

Pendidikan sebagai dasar dari pembentukan manusia Indonesia seutuhnya mutlak diutamakan diatas bidang lainnya. Dengan terpuruknya kondisi negeri ini sekian lama jelas mengindikasikan sector pendidikan tidaklah optimal dilaksanakan dan diperhatikan.

Indikator pendidikan bisa saja dilihat dari berapa persen orang yang masih buta huruf, berapa anak putus sekolah, berapa anak lulus sekolah dasar, menengah, tinggi dan seterusnya.

Pada tataran lebih lanjut perhatian sebuah Negara atas pendidikan bisa dihitung berapa jumlah insinyur yang diluluskan, jumlah dokter, jumlah doktor, jumlah sarjana hukum/ekonomi dan seterusnya. Statistik menjelaskan bahwa kita masih sangat kedodoran untuk berbagai parameter di atas. Dengan jumlah penduduk katakanlah 240 juta kita lihat belum 1% yang menyandang berbagai gelar/profesi tersebut.

Financial Crisis


“Gubernur Bank Indonesia Boediono menyatakan, ancaman krisis keuangan global akan berlangsung selama enam bulan sampai satu tahun ke depan. Pemerintah harus siap menghadapi krisis keuangan dunia sampai 2009. Menurut Boediono, krisis keuangan global tersebut merupakan ancaman serius karena menyangkut negara-negara utama dunia. Dia meminta pemerintah merapatkan barisan menghadapi ancaman tersebut. “Jangan sampai krisis mempengaruhi rumah kita,” katanya setelah rapat dengan para menteri bidang ekonomi di Departemen Keuangan kemarin. Dia mengatakan, proses pemulihan krisis butuh waktu lama, sampai dua tahun. Krisis keuangan global itu bermula dari Amerika Serikat. Kredit perumahan di negeri itu macet dan membuat banyak firma keuangan bangkrut, seperti Lehman Brothers dan Washington Mutual. Salah satu perusahaan asuransi terbesar di dunia, American International Group (AIG), juga terkena imbasnya. Industri keuangan terguncang. Sampai-sampai Presiden George W. Bush meneken pengucuran dana talangan sebesar US$ 700 miliar atau sekitar Rp 6.500 triliun untuk menyelamatkan perusahaan-perusahaan AS.”

Hari-hari terakhir, di sela-sela kesibukan masyarakat merayakan Lebaran 2008 dan ritual mudik meski jalanan selalu macet dan kali ini sepanjang 25 kilometer kembali masyarakat perlahan dipusingkan akan datangnya krisis keuangan seperti cuplikan berita di atas. Konon mayoritas warga Amerika membeli asset-asetnya termasuk rumah dengan cara leasing. Sehingga macetnya pembayaran KPR tersebut berdampak hebat pada industri keuangan negara adidaya tersebut. Efek domino berikutnya eksistensi banyak perusahaan besar terancam ambruk.

Dan dampak dari “batuk atau demamnya” sang adidaya segera berpengaruh kepada tiga kekuatan ekonomi lainnya seperti Eropa, Jepang, China dan tidak ketinggalan negeri bernama Indonesia. Keempat pilar ekonomi dunia segera merata terkena imbas langsung dari krisis keuangan dari negeri dengan kekuatan ekonomi terbesar itu.

Hmm berat nian beban hidup, belum pulih dampak kenaikan bbm tempo hari bahaya krisis keuangan mengintai. Siapa yang bakal terkena dan paling menderita dapat dipastikan masyarakat Indonesia lapisan menengah bawah. Warga dengan kemampuan ekonomi menengah atas lumayan survive cukup dengan pengetatan ikat pinggang dan kelola-ulang konsumsinya. Bagaimana kalau nilai tukar rupiah mulai melambung akibat penarikan dana oleh investor asing. Belum lupa krisis moneter yang terjadi tahun 1997 yang meluluhlantakan kehidupan rakyat banyak. Belum lupa bunga KPR melejit tinggi menjadi puluhan persen dan masyarakat tidak mampu lagi membayar cicilan rumah. Sementara sekelompok masyarakat menengah atas tergiur bunga tinggi dan sibuk mendepositokan uangnya. Mandeglah sektor riil. Banyak perusahaan tutup atau menghentikan operasinya dan kembali buruh kecil menjadi korban.

Pemerintah akan diuji dalam melindungi rakyatnya dari hempasan krisis keuangan kali ini. Pemerintah kembali diuji manakala nilai tukar rupiah berpotensi terjun, harga barang dan jasa berangsur naik, dan inflasi pun bakal meningkat sementara pendapatan masyarakat cenderung tetap. Moral-nya Pemerintah haruslah heroik dan mengutamakan membela rakyat miskin dalam krisis ini. Mengendalikan inflasi dan stabilisasi harga kebutuhan pokok menjadi PR utama. Pertahankan juga sector riil dan selamatkan buruh kecil dari ancaman PHK.

Yang jelas dengan lesunya ekonomi keempat pilar global tadi akan berdampak langsung pada ekspor dan daya saing nasional yang saat ini sudah rendah. Perekonomian nasional banyak ditopang dari pendapatan ekspor dan apa jadinya manakala ekspor berkurang drastis. Darimana diperoleh tambalan penopang ekonomi nasional tersebut. Hal ini cukup berat dan semua berpulang kepada Pemerintah termasuk rakyatnya. Bisakah ketergantungan impor dikurangi dan penggunaan produk dalam negeri dimaksimalkan. Bisakah industri bertahan manakala harga bahan baku impor melonjak. Bisakah menggantinya dengan sumber daya dan bahan baku lokal.

Itulah lingkaran setan yang selama ini tidak mampu untuk dibendung. Namun ada satu fenomena saat krisis lalu masyarakat pedesaan memiliki tingkat survival tinggi. Kenapa, karena kebutuhan mereka dapat dipenuhi dengan sumber daya di sekitarnya. Hampir tidak ada barang impor yang mereka konsumsi. Bagaimana bagian masyarakat modern atau perkotaan. Akankah kita sanggup bertahan, kita sendiri yang bisa menjawab. Apakah kita bisa menggunakan produk sendiri serta mengurangi konsumsi produk impor. Bisakah kita mengganti makanana fast food dengan ubi, singkong atau nasi pecel. Bisakah kita memakai baju buatan penjahit lokal menggantikan baju bermerk yang selalu kita beli. Bila kita mampu beli mobil apakah kita memilih yang kandungan lokalnya paling tinggi. Bisakah kita mengorbankan gengsi dan gaya hidup metropolitan?

Google Rank


Kalau anda ketik kata “Sunan Gunung Giri” di Google, maka yang akan muncul paling atas adalah blogspot "http://yara74.blogspot.com/2008/02/sunan-gunung-giri.html. Ranking ini sudah berjalan cukup lama ada beberapa bulan dari ditulisnya artikel tersebut bulan pebruari. Saat itu ada kegiatan didaerah Surabaya dan sekitarnya dan di sela-sela kesibukan disempatkan ziarah ke makam sunan Gunung Giri yang terletak di daerah Gresik.

Cukup mengherankan artikel pendek dan sangat sederhana dapat muncul paling atas di mesin pencari google. Apakah hanya sedikit literature dan penulsi yang mengulas tentang kebesaran Sunan ini. Dari google kata kunci Sunan Gunung Giri ini hanya muncul sebanyak 9880 hasil. Di bawahnya barulah muncul literature Sunan ini dari Wikipedia. Hmm ternyata sebuah blogs dapat mengungguli situs beken macam wikipedia.

Google adalah sebuah mesin pencari paling lengkap yang pernah ada. Saat ini di website http://www.alexa.com/ google menduduki peringakt #2 dari puluhan juta situs yang barangkali ada di kolong langit ini. Hasil dari penelusuran traffict ranking seperti dijelaskan di bawah ini :

Google.com - Google
google.comEnables users to search the Web, Usenet, and images. Features include PageRank, caching and translation of results, and an option to find similar pages. The company's focus is developing search technology.
Google.com has a traffic rank of: #83752

Kebetulan pada berita tertanggal 28-Pebruari-2008, saham Google sempat jatuh seperti berita di bawah ini, mudah-mudahan bukan karena menempatkan artikel Sunan Gunung Giri paling atas, he he.

Harga Saham Google Inc. jatuh ke harga terendah dalam 9 bulan terakhir setelah industri mendapatkan laporan penurunan klik pada iklan, sebuah kekhawatiran bahwa akan ada pelambatan pertumbuhan pada mesin pencari terbesar di dunia tersebut. Klik pada iklan - iklan yang disponsori Google turun 7.5% pada bulan Januari dari sebulan sebelumnya 532 juta klik, menurut ComScore.Inc. Pendapatan dari iklan adalah kontribusi terbesar bagi pendapatan Google 2007, yang sebesar $16.6 milyar. Harga saham Google turun $22.25 atau 4.6% ke $464 pada Pasar saham Nasdaq di New York, yang terendah sejak Mei. Harga saham telah terkoreksi 37% dari harga tertingginya di bulan November. Terkait dengan masalah akuisisi, Google setuju untuk membeli DoubleClick Inc seharga $3.1 milyar pada bulan April untuk terus berkompetisi dengan Microsoft dan Yahoo. Awal bulan ini, Microsoft mengajukan tawaran $44.6 milyar kepada Yahoo. Maneuver tersebut dilakukan oleh Microsoft untuk mematahkan dominasi Google dalam iklan online. Namun Yahoo belum menerima tawaran tersebut. Google juga telah membeli situs video-sharing YouTube dengan harga $1.65 milyar pada tahun 2006. Ia mulai menampilkan iklan pada klip video YouTube tahun lalu.

Hmm sebuah perusahaan maya menghasilkan pendapatn sebesar $16,6 milyar atau sekitar 166 triliun rupiah !! sebuah pendapatn yang cukup dasyat untuk sebuah perusahaan global. Oh ya Toyota konon mencatatkan pendapatn sebesar $80 milyar atau setara dengan 800 trilliun ! Oh my God sebanyak apa uangnya ya.

Dari sebuah sumber dijelaskan Google mengakuisisi TextCube, sebuah platform blog yang dimiliki oleh TNC (Tatter and Company), sebuah perusahaan yang berasal dari Korea. CEO TNC, Chang Kim menggambarkan perusahaannya seperti Automattic yang memiliki WordPress.com dan mengelola WordPress.org. TextCube di Korea dipakai oleh blogger-blogger top dan TNC juga bekerjasama dengan komunitas open source dalam mengembangkan TextCube.org sama seperti Automattic dalam mengembangkan aplikasi WordPress.
Joyce Kim, seorang blogger, mengatakan bahwa TextCube mempunyai dashboard yang lebih bersih. Di TextCube kita juga lebih mudah mengintegrasikan video, foto dan podcast dalam postingan. Konon ada fitur drag-and-drop yang mempermudah untuk memasukkan foto, memformat text di seputar gambar, menciptakan slideshow, resize gambar dan lain-lain. Kim menyebut bahwa kecantikan TextCube terletak pada kesederhanaannya.
TextCube juga mempunyai sistem lacak komentar yang intiutif, terstruktur seperti dalam kotak email. Kim membayangkan fitur ini akan memudahkan orang yang baru belajar ngeblog merasa nyaman saat berinteraksi dengan pembaca dan blogger lain lewat komentar.
Jadi TextCube adalah gabungan antara layanan blog dan social networking dalam satu paket. Saya memperkirakan Google nantinya akan mengintegrasikan TextCube dengan Blogger. Jika tidak, TextCube akan bersaing dengan "http://www.buddypress.org milik Automattic yang telah mempunyai WordPress.com.
Selamat Google, anda layak mendapat bintang !
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip Blog